Berita Dunia Islam Terdepan

Perancis kerahkan 100.000 polisi untuk terapkan lockdown

326

Support Us

PARIS (Arrahmah.com) – Presiden Perancis Emmanuel Macron telah memerintahkan pembatasan ketat pada pergerakan orang-orang untuk memperlambat penyebaran virus corona, dan mengatakan tentara akan ditugaskan untuk membantu memindahkan orang sakit ke rumah sakit.

Perancis sudah menutup restoran dan bar, menutup sekolah dan melarang resor ski, tetapi Macron mengatakan langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya di masa damai, diperlukan karena jumlah orang yang terinfeksi meningkat dua kali lipat setiap tiga hari dan kematian meningkat lebih tinggi, lansir Al Jazeera (17/3/2020).

Dalam pidato suram untuk rakyat Perancis di mana virus corona baru (Covid-19) telah menewaskan 148 orang dan menginfekasi lebih dari 6.600 orang, presiden mengatakan bahwa mulai Selasa (17/3) tengah hari, orang harus tinggal di rumah kecuali jika mereka membeli bahan makanan, bepergian untuk bekerja, atau untuk perawatan medis.

Siapa pun yang melanggar batasan, yang diberlakukan setidaknya selama dua minggu ke depan, akan dihukum.

“Saya tahu apa yang saya minta dari Anda belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi keadaan menuntutnya,” kata Macron.

“Kami tidak melawan tentara lain atau negara lain. Tetapi musuh ada di sana: tidak terlihat, sulit dipahami, tetapi sedang membuat kemajuan.”

Perancis akan mengerahkan 100.000 polisi untuk menerapkan lockdown dan pos pemeriksaan akan didirikan di seluruh negeri.

“Tetap di rumah,” kata Menteri Dalam Negeri Christophe Castaner, menambahkan bahwa denda hingga 135 euro (151 USD) akan diberikan kepada mereka yang tidak menghormati pembatasan baru.

Macron mengatakan tindakan lebih keras diperlukan setelah terlalu banyak orang mengabaikan peringatan sebelumnya dan berbaur di taman dan di sudut jalan selama akhir pekan, mempertaruhkan kesehatan mereka sendiri dan orang lain.

Infeksi dan kematian akibat virus corona di Perancis dan Spanyol telah melonjak dengan cepat di belakang Italia, pusat penyebaran di Eropa di mana rumah sakit di wilayah utara yang paling parah terkena dampaknya hingga mencapai titik puncaknya.

Macron mengatakan pemerintah akan menjamin pinjaman senilai 300 miliar euro (335 miliar USD). Rencana jaminan pinjaman akan diajukan ke Parlemen dalam beberapa minggu mendatang dan akan berlaku surut, kata sumber kementerian keuangan.

Tagihan sewa dan utilitas yang terhutang oleh perusahaan kecil juga akan ditangguhkan untuk membantu mereka mengatasi badai ekonomi, tambahnya.

“Tidak ada perusahaan Perancis, berapa pun ukurannya, akan terkena risiko kehancuran,” kata Macron.

Di bawah langkah-langkah baru, tentara akan membantu mengangkut orang sakit ke rumah sakit berkapasitas cadangan dan rumah sakit militer dengan 30 tempat tidur perawatan intensif akan didirikan di wilayah timur Alsace, salah satu kelompok infeksi terbesar.

Macron mengatakan dia menunda putaran kedua pemilihan lokal. Karena satu-satunya fokus pemerintah diperlukan untuk memerangi pandemi.

Pemerintah akan, jika perlu, membuat undang-undang berdasarkan keputusan untuk memerangi virus corona, katanya. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah