Berita Dunia Islam Terdepan

Covid-19 merebak, Manila berubah jadi kota hantu

732

Support Us

MANILA (Arrahmah.com) – Jalan-jalan Metro Manila, sebuah kota besar dengan populasi sekitar 12 juta orang, menjadi sangat sepi setelah pemerintah menutup perbatasan kota dalam upaya untuk menahan penyebaran penyakit Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona baru.

Kementerian kesehatan pada Ahad (15/3/2020) mengonfirmasi 28 kasus virus corona baru sehingga total menjadi 140. Seorang gadis berusia 13 tahun dilaporkan menjadi pasien termuda yang terinfeksi. Sudah ada 11 kematian, lansir Al Jazeera.

Di distrik komersial Makati, mal tidak memiliki pembeli. Restoran yang biasanya dipenuhi keluarga yang berkumpul untuk makan setelah misa, menjadi sepi.

Jam kerja di Starbucks menjadi lebih pendek dan barista yang menolak disebutkan namanya mengatakan dia tidak yakin apakah mereka akan buka pada hari berikutnya.

Segelintir kereta api dan bus terus beroperasi tetapi hampir kosong.

“Covid-19 ini lebih buruk daripada perang. Kita semua terpengaruh. Tapi yang paling parah adalah mata pencaharian kita,” kata pengemudi taksi Bobric Caballo.

Berita Terkait

Pada hari normal, ia dapat menghasilkan sekitar 50 dollar, yang secara substansial lebih dari upah minimum 10 dollar per hari. Sekarang ini dia beruntung jika dia dapat menghasilkan 20 dollar. Tumpukan masker dan kaleng Lysol yang sekarang disimpannya di dalam taksi merupakan biaya tambahan, tetapi perlu untuk melindungi dirinya dari virus.

“Aku memberikan masker kepada penumpang yang tidak memilikinya.”

Presiden Rodrigo Duterte berpidato di hadapan bangsa pada malam 12 Maret dan menyatakan “karantina masyarakat”. Akses domestik untuk udara, darat, dan laut ke 17 distrik Metro Manila akan ditangguhkan dari 15 Maret hingga 14 April.

Pos pemeriksaan diawaki oleh polisi dan militer akan berfungsi sebagai patroli perbatasan, sementara kelas belajar akan ditangguhkan selama satu bulan. Jam malam mulai jam 8 malam sampai 5 pagi akan diberlakukan.

Namun, Duterte tidak menyebut pembatasan itu sebagai “lockdown”.

Sebanyak 56 pos pemeriksaan telah disiapkan untuk memblokir titik masuk ke 17 distrik yang membentuk Metro Manila. Pos pemeriksaan diawaki oleh personel polisi dan militer yang melakukan pemeriksaan suhu pada penumpang.

Wakil Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) Jonathan Malaya mengakui pelaksanaan pos pemeriksaan pemerintah adalah “mimpi buruk logistik” tetapi “langkah-langkah drastis” diperlukan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.