Berita Dunia Islam Terdepan

Taliban tolak rencana pembebasan tahanan bersyarat Presiden Afghanistan

774

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Taliban mengatakan pada hari Rabu (11/3/2020) rencana dari presiden Afghanistan untuk membebaskan tahanan Taliban melanggar kesepakatan yang mereka serang dengan Amerika Serikat dan mereka tidak akan berbicara dengan pemerintah Afghanistan sampai semua dari 5.000 tahanan dibebaskan.

Pakta yang disepakati 29 Februari antara Taliban dan Amerika Serikat telah membuka jalan bagi penarikan pasukan internasional pimpinan AS setelah lebih dari 18 tahun perang, tetapi perdamaian harus dinegosiasikan antara Taliban dan pemerintah yang didukung AS.

Taliban telah berjanji untuk membuka pembicaraan dengan pemerintah sebagai bagian dari perjanjian itu tetapi mengatakan pembebasan 5.000 orang yang ditahan oleh pemerintah juga merupakan bagian dari kesepakatan, dan mereka tidak akan berbicara sampai semua dibebaskan.

Presiden Ashraf Ghani telah menolak untuk melepaskan semua 5.000 orang sekaligus. Sebagai gantinya, ia telah memerintahkan 1.500 orang untuk dibebaskan terlebih dahulu, dengan 3.500 lainnya dibebaskan bersamaan dengan kemajuan dalam pembicaraan damai.

“Kami tidak pernah menyetujui pembebasan tahanan bersyarat,” Suhail Shaheen, juru bicara Taliban yang berbasis di Doha, mengatakan kepada Reuters melalui telepon.

“Jika seseorang mengklaim ini, mereka akan bertentangan dengan perjanjian damai yang kami tandatangani pada tanggal 29 Februari.”

Elemen utama dari perjanjian penarikan AS adalah janji Taliban bahwa mereka tidak akan membiarkan Afghanistan digunakan oleh siapapun untuk menyerang Amerika Serikat dan sekutunya.

Pakta ini akan membiarkan Presiden AS Donald Trump memenuhi janjinya untuk mengakhiri perang dan membawa semua pasukan pulang dalam waktu 14 bulan.

Pembebasan para tahanan – termasuk sekitar 1.000 pasukan pemerintah yang ditahan oleh Taliban – dimaksudkan sebagai langkah membangun kepercayaan untuk membuka jalan bagi apa yang disebut pembicaraan intra-Afghanistan.

Posisi yang bertentangan tentang masalah ini antara Taliban dan pemerintah Ghani tampaknya berasal dari kata-kata yang berbeda dalam dokumen yang dipertukarkan antara Amerika Serikat dan Taliban di satu sisi, dan Amerika Serikat dan pemerintah di sisi lain.

“Dijelaskan dengan baik dalam perjanjian damai bahwa 5.000 tahanan pertama akan dibebaskan dan kemudian dialog Afghanistan akan dimulai,” kata Shaheen.

Zalmay Khalilzad, utusan khusus AS yang merupakan negosiator utama dalam pembicaraan dengan Taliban, telah mendesak kedua belah pihak untuk duduk melakukan pembicaraan mengenai masalah tersebut.

Terlepas dari kesepakatan antara Amerika Serikat dan Taliban, pertempuran masih berlanjut di berbagai bagian negara itu.

Para pemimpin Taliban mengatakan bahwa dewan kepemimpinan mereka telah menolak permintaan pemerintah Afghanistan agar mereka mengeluarkan jaminan tertulis untuk berhenti berperang.

Seorang pejabat senior pemerintah Afghanistan mengatakan bahwa posisi pemerintah yang ditetapkan oleh Ghani tidak akan berubah.

“Tidak praktis bagi kita melepaskan 5.000 orang sekaligus tanpa komitmen Taliban untuk negosiasi langsung dan pengurangan signifikan dalam kekerasan,” kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya.

Keputusan pemerintah untuk membebaskan 1.500 tahanan adalah isyarat niat baik dan Taliban harus membalas, lanjutnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah