Berita Dunia Islam Terdepan

Raja Salman kucurkan $ 10 juta untuk WHO perangi coronavirus

181

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Raja Salman pada hari Senin (9/3/2020) mengeluarkan arahan yang memerintahkan sumbangan $ 10 juta untuk mendukung upaya Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memerangi virus corona.

Pihak berwenang Saudi juga pada hari Senin (9/3) mengatakan empat kasus virus corona baru telah diidentifikasi, menambahkan bahwa pihaknya menangguhkan perjalanan melalui udara dan laut antara Kerajaan dan sembilan negara untuk mencegah penyebaran wabah tersebut.

“Kerajaan Arab Saudi dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bekerja bersama untuk memerangi virus corona baru (COVID-19),” demikian bunyi pernyataan bersama.

“Untuk mendukung upaya ini, Kerajaan Arab Saudi telah memberikan $ 10 juta kepada Organisasi Kesehatan Dunia untuk pelaksanaan langkah-langkah mendesak demi meminimalkan penyebaran penyakit dan demi mendukung negara-negara dengan infrastruktur kesehatan yang rentan.”

Dan Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan organisasinya “sangat menghargai gerakan kemanusiaan yang murah hati” Raja Salman bin Abdulaziz, dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, “yang akan berkontribusi secara signifikan pada upaya untuk melindungi global kesehatan”.

Kementerian Kesehatan Saudi mengatakan, kasus-kasus baru tersebut adalah warga negara Saudi, dua warga Bahrain, dan seorang warga Amerika.

Sementara itu juga diumumkan pada hari Senin (9/3) bahwa orang-orang yang gagal untuk menyatakan informasi terkait kesehatan yang benar di titik masuk akan menghadapi denda hingga $ 133.000.

Kantor berita negara, SPA, sebelumnya melaporkan bahwa pihak berwenang menangguhkan perjalanan bagi warga negara Saudi dan warga asing ke Uni Emirat Arab (UEA), Kuwait, Bahrain, Lebanon, Suriah, Mesir, Irak, Italia, dan Korea Selatan.

Orang-orang yang bepergian dari negara-negara itu atau siapa saja yang telah berada di sana dalam 14 hari terakhir juga akan sementara dilarang memasuki Kerajaan.

Berita Terkait

Penemuan empat kasus baru membuat jumlah total kasus yang dikonfirmasi menjaid 15 di Saudi.

Sebelumnya pada hari Minggu (8/3), kementerian kesehatan mengatakan empat kasus telah dikonfirmasi di Qatif, meningkatkan total menjadi 11 kasus.

Sebuah pernyataan oleh kementerian kesehatan Saudi mengatakan bahwa kasus pertama adalah warga negara Saudi, terkait dengan kasus sebelumnya di Qatif. Pasien sekarang diisolasi di rumah sakit.

Dua pasien lainnya adalah wanita Bahrain yang telah melakukan perjalanan dari Irak dalam perjalanan ke Bahrain. Mereka juga diisolasi di sebuah rumah sakit di Qatif.

Kasus keempat adalah seorang warga negara AS yang kembali ke Kerajaan setelah melakukan perjalanan ke Filipina dan Italia. Pasien itu dikirim ke unit isolasi di sebuah rumah sakit di Riyadh.

Pekan lalu, Kerajaan menghentikan masuknya para pelancong ke Kerajaan dengan transportasi darat dari Bahrain, UEA dan Kuwait.

Hanya kendaraan komersial yang diizinkan. Orang-orang yang bepergian ke dalam wilayah Saudi dari negara-negara ini diminta naik pesawat hanya melalui tiga bandara utama di Riyadh, Jeddah, dan Dammam di mana mereka dapat diperiksa oleh otoritas kesehatan.

Sementara Kementerian Pendidikan Saudi mengatakan pada hari Minggu (8/3) bahwa sekolah dan universitas akan ditutup mulai Senin sebagai bagian dari tindakan “pencegahan dan pencegahan” yang direkomendasikan oleh otoritas kesehatan. Keputusan tersebut mencakup semua lembaga pendidikan publik dan swasta – dan lembaga pelatihan teknis dan kejuruan. Juga ditangguhkan dari Senin adalah semua kegiatan pendidikan dan Al Quran di masjid.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan pada hari Minggu (8/3) bahwa mereka akan membatasi gerakan atas dan dari kegubernuran Qatif, untuk mencegah penyebaran virus.

11 kasus awal coronavirus di Kerajaan adalah semua penduduk di Qatif, yang terletak di Provinsi Timur. Beberapa dari mereka dikatakan telah melakukan perjalanan ke Iran, salah satu negara yang paling parah terkena virus corona. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.