Kelompok pengacara: Ankara setir migran masuki Eropa

662

ANKARA (Arrahmah.com) – Sekitar 400 pengungsi dari pusat repatriasi di ibu kota Turki, Ankara, telah dipindahkan secara paksa ke perbatasan Yunani sejak Sabtu lalu, sebuah kelompok pengacara telah mengklaim, dikutip Arab News, Sabtu (7/3/2020).

Langkah itu dilakukan segera setelah Turki mengatakan tidak bisa lagi menghentikan mereka yang ingin mencapai tanah Eropa.

Iklan

Sejak itu ribuan migran – tidak hanya dari Suriah, tetapi juga dari negara-negara Timur Tengah lainnya, termasuk Afghanistan – telah berbondong-bondong ke perbatasan darat dan laut Turki dengan Yunani dan Bulgaria.

Dewan Urusan Luar Negeri Uni Eropa pada hari Jumat (6/3) mengkritik krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di sepanjang perbatasan Turki-Yunani.

“Sementara mengakui meningkatnya beban migrasi dan risiko yang dihadapi Turki di wilayahnya dan upaya substansial yang telah dilakukan dalam menampung 3,7 juta migran dan pengungsi, Uni Eropa menegaskan kembali keprihatinan serius atas situasi di perbatasan Yunani-Turki dan sangat menolak penyalahgunaan isu migrasi ini untuk tujuan politik Turki,” kata Uni Eropa dalam sebuah pernyataan.

Ketua Pusat Hak Migran Asosiasi Bar Ankara, Onur Gelbal, mengatakan sejumlah migran yang menentang deportasi berhasil bertahan di pusat Ankara. Ada 28 pusat repatriasi di seluruh Turki, sebagian besar didirikan dengan dana Uni Eropa, yang bersama-sama dapat menampung maksimal 20.000 orang.

Kementerian Dalam Negeri Turki, yang bertanggung jawab untuk mengelola pusat repatriasi, tidak membantah tuduhan tentang pemindahan para pengungsi dari Ankara, dan Asosiasi Pengacara Ankara diperkirakan pekan depan akan secara resmi menuduh kementerian mengabaikan tugas dan arsip pengaduan ke kantor kejaksaan.

“Kami diberitahu oleh rekan pengacara kami yang menerima panggilan telepon pada Sabtu malam dari klien mereka yang dipaksa naik bus untuk diangkut ke perbatasan,” kata Gelbal kepada Arab News.

Asosiasi tersebut menugaskan staf ke perbatasan Turki-Yunani untuk melacak migran yang telah diangkut dari pusat Ankara.

Banyak dari pengungsi yang berkumpul di perbatasan telah didorong kembali oleh otoritas Yunani dan sekarang terdampar tanpa fasilitas dasar.

Dengan hanya 200 migran yang kembali, pusat repatriasi di Ankara hampir kosong. Mereka yang dipulangkan secara paksa kebanyakan adalah warga Irak dan Afghanistan dan termasuk perempuan dan anak-anak.

Di tengah pertikaian yang sedang berlangsung antara Ankara dan Brussels atas manajemen migrasi, satu kota di Turki utara telah menawarkan transportasi gratis untuk mengangkut para migran ke perbatasan Yunani.

Beberapa yayasan yang bekerja dengan para migran di Turki juga diduga mengatur bus ke perbatasan dari berbagai kota di Turki termasuk Istanbul di mana banyak migran berada.

Namun, Dewan Luar Negeri menegaskan kembali komitmennya untuk “secara efektif melindungi perbatasan eksternal UE” dan untuk tidak mentolerir penyeberangan ilegal melalui darat atau laut.

“Para migran seharusnya tidak didorong untuk mencoba penyeberangan ilegal melalui darat atau laut. Dewan menyerukan pemerintah Turki dan semua aktor dan organisasi di lapangan untuk menyampaikan pesan ini dan melawan penyebaran informasi palsu,” pernyataannya menambahkan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya