Virus corona menyebar di Timur Tengah, Saudi tangguhkan visa Umroh

Kaum Muslim dari seluruh dunia berkumpul di sekitar Ka'bah untuk melaksanakan ibadah Umroh. (Foto: Reuters)
777

RIYADH (Arrahmah.com) – Virus corona baru yang secara resmi diberi nama COVID-19, telah menyebar dengan cepat ke wilayah Timur Tengah dan Eropa. Setiap harinya kasus-kasus baru terus dilaporkan. Di Timur Tengah, Iran menjadi negara dengan jumlah kematian tertinggi terkait virus tersebut.

Menanggapi perkembangan tersebut, Kementerian Luar Negeri Arab Saudi menyatakan bahwa pihaknya menerapkan langkah-langkah untuk memberikan perlindungan terbaik untuk keselamatan warga dan penduduk dan semua orang yang mengunjungi Kerajaan.

Kantor berita resmi Saudi, SPA, pada Kamis (27/2/2020) merilis pernyataan Kementerian Luar Negeri Saudi mengenai langkah-langkah yang diambil oleh Kerajaan, salah satunya adalah menunda masuknya pengunjung ke Kerajaan baik untuk tujuan Umroh, dan mengunjungi Masjid Nabawi.

Dalam menyelesaikan upaya yang dilakukan untuk memberikan perlindungan terbaik untuk keselamatan warga dan penduduk dan semua orang yang ingin datang ke wilayah Kerajaan untuk melakukan umrah atau mengunjungi Masjid Nabawi atau untuk tujuan pariwisata, dan berdasarkan rekomendasi dari otoritas kesehatan yang kompeten untuk menerapkan standar pencegahan tertinggi, dan mengambil langkah-langkah pencegahan proaktif untuk mencegah masuk dan menyebarnya COVID-19 ke Kerajaan, pemerintah telah memutuskan untuk mengambil tindakan pencegahan berikut:

1. Menunda masuknya pengunjung ke Kerajaan untuk tujuan Umrah dan mengunjungi Masjid Nabawi sementara waktu.
2. Menunda masuk ke Kerajaan dengan visa turis bagi mereka yang datang dari negara-negara di mana COVID-19 telah menyebar, sesuai dengan kriteria yang ditentukan oleh otoritas kesehatan yang kompeten di Kerajaan.
3. Menangguhkan penggunaankartu identitas nasional oleh warga negara Saudi dan warga negara Dewan Kerjasama Teluk kartu untuk melakukan perjalanan ke dan dari Kerajaan, kecuali untuk orang-orang Saudi yang berada di luar negeri jika mereka keluar dari Kerajaan dengan kartu identitas nasional, dan warga negara dari negara-negara Dewan Kerjasama Teluk saat ini di dalam Kerajaan, dan ingin kembali dari sana ke negara mereka, jika mereka masuk dengan kartu identitas nasional, agar otoritas terkait di pintu masuk melakukan verifikasi dari negara mana pengunjung datang sebelum kedatangan mereka ke Kerajaan, dan menerapkan tindakan pencegahan kesehatan untuk menangani mereka yang datang dari negara-negara tersebut.

Pernyataan tersebut menegaskan bahwa prosedur bersifat sementara, dan harus terus-menerus dievaluasi oleh pihak yang berwenang, juga dikatakan bahwa Kementerian Luar Negri meminta warga untuk tidak melakukan perjalanan ke negara-negara di mana COVID-19 menyebar. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.