Berita Dunia Islam Terdepan

Selamatkan diri dari bom, warga Suriah dirikan kamp bawah tanah

668

Support Us

IDLIB (Arrahmah.com) – Di sebuah kebun yang dipenuhi pohon zaitun di Suriah barat laut yang dilanda perang, Shamsuddin Darra turun ke tempat perlindungan bawah tanah yang redup dan lembab yang sekarang menjadi tempat berlindung dia dan keluarganya.

Setelah melarikan diri dari serangan mematikan yang dilancarkan pasukan rezim di daerah asal mereka di Idlib, mereka tidak menemukan tempat lain untuk pergi.

Di balik perbukitan di desa Taltuna, Darra beserta ketiga saudara lelakinya, istri mereka, dan lebih dari selusin anak-anak berbagi kamar kecil di kamp bawah tanah itu.

“Kami tinggal di sini karena tidak ada pilihan yang lebih baik,” kata Darra yang berusia 35 tahun.

“Kami tidak memiliki tenda. Kami tinggal di masjid kota selama dua hari. Kami mencari tempat menginap tetapi tidak menemukan apa pun,” tuturnya, sebagaimana dilaporkan AFP.

Mereka kemudian menemukan tempat perlindungan yang telah ditinggalkan, yang digali oleh penduduk desa sebelumnya yang digunakan untuk bersembunyi dari serangan udara.

Mereka kemudian membersihkan ruang bawah tanah itu dan pindah.

Di dalam rumah bawah tanah mereka yang baru, anak-anak Darra meringkuk di karpet di sekitar nampan yang ditutupi mangkuk kecil berisi hummus dan oregano kering dalam minyak zaitun.

Sinar matahari hanya merembes dari tangga, satu-satunya sumber cahaya untuk mengusir kegelapan yang lembap.

Berita Terkait

Di sebuah sudut, keluarga itu menumpuk barang-barangnya yang tidak seberapa di bawah selimut biru merah dan biru tua.

“Kami mengalami kelembaban. Anak-anak sakit,” katanya, ketika salah satu dari mereka mulai menangis.

“Dan ada serangga,” tambah Darra, yang mengenakan kaus hitam tebal.

Tidak jauh dari sana, Abu Mohammed yang berusia 40 tahun juga mendirikan kamp di bunker bawah tanah.

Dia dan sekitar 40 orang sekarang berbagi ruang, di mana mereka telah menghamparkan karpet plastik di tanah dan menumpuk stoples plastik yang berisi buah zaitun pilihan dan makanan lainnya di sepanjang dinding yang tidak rata.

“Ketika kami pertama kali tiba, gua itu kotor. Ada kotoran binatang,” kata Abu Mohammed.

“Para penduduk desa memperingatkan kami bahwa ada kalajengking dan ular, tetapi kami tidak punya pilihan lain,” katanya.

Dari mereka yang baru mengungsi sejak Desember, sekitar 170.000 tinggal di tempat terbuka atau di bangunan yang belum selesai, kata PBB.

Para koresponden AFP telah melihat beberapa keluarga yang tidak memiliki tempat penampungan terpaksa berkemah di mobil mereka, tidur di sekolah atau masjid, atau bahkan tinggal di penjara yang ditinggalkan.

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.