Berita Dunia Islam Terdepan

50 tewas akibat virus corona di Qom, Iran

1.092

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Coronavirus telah membunuh sekitar 50 orang di Qom, kata perwakilan kota Iran di parlemen, menurut kantor berita semi-resmi ILNA, Senin (24/2/2020).

Komentar anggota parlemen Ahmad Amirabadi Farhani menunjukkan bahwa coronavirus jauh lebih luas di Iran daripada yang diperkirakan sebelumnya. Pemerintah Iran mengumumkan pada hari Senin pagi (24/2) bahwa jumlah totalnya adalah 12 di seluruh negara, menimbulkan pertanyaan tentang pelaporan krisis. Kementerian Kesehatan Iran menolak nomor itu pada Senin sore (24/2).

“Hingga tadi malam, sekitar 50 orang meninggal karena virus corona. Menteri kesehatan yang harus disalahkan,” kata Amirabadi Farhani.

Sepuluh orang meninggal di Qom setiap hari karena wabah coronavirus di kota itu, ia menambahkan.

Sebagai tanggapan, Wakil Menteri Kesehatan Iran Iraj Harirchi membantah angka itu dan mengatakan dia akan mengundurkan diri jika nomor Amirabadi Farhani benar. “Jika jumlah korban koronavirus di Qom adalah seperempat dari apa yang dilaporkan media, saya akan mengundurkan diri. Angka itu salah, dan kami yakin dengan statistik kami,” katanya.

Namun, Juru Bicara Kementerian Kesehatan Kianush Jahanpour dengan cepat merevisi total pada hari Senin (24/2), mengatakan sekarang ada 61 kasus yang dikonfirmasi di negara itu.

Amirabadi Farhani juga mengkritik upaya pemerintah untuk mengendalikan wabah mematikan tersebut. “Qom berada dalam kondisi yang buruk dan pemerintah tidak berhasil mengendalikan wabah coronavirus,” katanya.

Pemerintah tidak “cukup khawatir” tentang wabah itu, ia menambahkan. “Memang benar bahwa kita harus tetap tenang, tetapi kita tidak boleh bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.”

Dia menambahkan bahwa coronavirus sudah berada di Qom selama tiga minggu, tetapi perawat masih belum siap.

Farhani sendiri terpaksa meninggalkan parlemen karena merasa tidak enak badan, kantor berita semi-resmi ISNA melaporkan, mengutip anggota parlemen lainnya.

Parlemen Iran mengadakan sesi tertutup hari ini (24/2) yang juga dihadiri oleh menteri kesehatan Saeed Namaki.

Sebelum dimulainya sesi, suhu tubuh anggota parlemen diperiksa sebagai tindakan pencegahan, dan tiga anggota parlemen – termasuk Amirabadi Farhani – disarankan untuk tidak menghadiri sesi tersebut, ISNA mengutip seorang anggota parlemen yang tidak disebutkan namanya mengatakan.

Meskipun demikian, ketiga anggota parlemen menghadiri sesi tersebut, anggota parlemen yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada ISNA.

Amirabadi Farhani diberi tahu bahwa dia perlu dikarantina, tetapi dia menolak dan pulang. Seorang anggota staf parlemen kemudian mendesinfeksi tempat duduknya, menurut ISNA.

Berita Terkait

Amirabadi Farhani berbicara dengan wartawan hari ini (24/2) dan memberikan wawancara eksklusif ke beberapa saluran TV, kata ISNA, menambahkan bahwa anggota parlemen itu mengenakan masker dan sepasang sarung tangan.

Pengumuman Amirabadi Farhani membawa jumlah kasus di Iran naik dengan cepat, dari delapan pada hari Minggu malam (23/2) menjadi setidaknya 50 pada hari Senin (24/2).

“Coronavirus sudah ada di Qom sejak tiga minggu lalu dan wabahnya diumumkan terlambat,” kata Amirabadi Farhani.

Pemerintah Iran hanya mengumumkan kehadiran coronavirus di Qom pada hari Rabu (19/2), ketika para pejabat mengatakan wabah itu membunuh dua orang lansia – kematian pertama yang dikonfirmasi di Timur Tengah.

Berbicara pada hari Rabu (19/2), juru bicara kementerian kesehatan mengatakan bahwa Iran melakukan tes pada 785 kasus yang diduga.

Iran juga mengumumkan penutupan sekolah di kota Syiah Qom.

Tetapi sudah pada hari Jumat, Iran menyuarakan ketidakpuasan mereka pada tingkat persiapan, dengan protes meletus di kota Talash utara yang dilaporkan ditujukan pada respon pemerintah terhadap wabah tersebut.

Amirabadi Farhani juga mengkritik tanggapan pemerintah dan mengatakan mereka tidak memiliki persediaan yang cukup.

“Perawat saat ini tidak memiliki pakaian karantina yang tepat dan merawat pasien dengan ketakutan dan kecemasan,” katanya.

Jika Amirabadi Farhani benar, angka-angka dari wabah menandai peningkatan besar dalam jumlah kematian akibat coronavirus di luar Cina – apalagi hanya Iran.

Virus itu bermula di kota Wuhan di Cina pada akhir Desember. Sejak itu menyebar ke negara-negara di seluruh dunia, tetapi hingga minggu ini hanya sedikit kasus yang terdeteksi di Timur Tengah.

Pada hari Senin (24/2), Bahrain dan Kuwait juga melaporkan kasus coronavirus.

Bahrain mengatakan seorang pria yang bepergian ke negara itu dari Iran telah terinfeksi, sementara Kuwait mengatakan bahwa tiga orang termasuk seorang warga Saudi telah terinfeksi. Arab Saudi mengumumkan akan bekerja sama dengan Kuwait untuk merawat pasien.

Awal bulan ini, UEA melaporkan bahwa pasangan Iran telah dites positif terkena virus ketika berada di negara tersebut.

Banyak negara regional bereaksi terhadap wabah yang jauh lebih besar di Iran dengan menutup perbatasan dan membatasi perjalanan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.