Koalisi Arab singkap pengiriman senjata Iran untuk Houtsi via Hodeidah

Col. Turki al-Maliki, spokesman for the Arab coalition. (File photo: AFP)
473

RIYADH (Arrahmah.com) – Sejumlah laporan intelijen baru-baru ini menunjukkan bahwa senjata yang digunakan oleh milisi Houtsi untuk menyerang Arab Saudi diselundupkan oleh Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC) ke Yaman melalui pelabuhan Hodeidah yang strategis, Juru Bicara Koalisi Arab, Kolonel Turki al-Maliki, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Al Arabiya, kemarin (21/2/2020).

Milisi Houtsi yang didukung Iran telah meluncurkan serangan rudal balistik yang semakin mematikan di Arab Saudi sejak awal tahun ini, mematahkan lebih dari tiga bulan ketenangan dalam konflik yang telah berlangsung selama lima tahun itu.

“Kami memiliki informasi bahwa semua senjata ini telah diselundupkan melalui pelabuhan Hodeidah oleh IRGC. Jika kita melihat jauh ke dalam ancaman milisi Houtsi melalui rudal balistik, pesawat tanpa awak atau menggunakan kapal yang terjebak, semua ini membuktikan strategi militer untuk memperpanjang perang melalui penyelundupan senjata Iran dari Pengawal Revolusi Iran,” tutur al-Maliki.

Pernyataan itu menyusul pencegatan oleh pasukan Saudi terhadap beberapa rudal balistik Houtsi yang diluncurkan dari ibukota Yaman Sanaa yang menargetkan kota-kota di Arab Saudi. Houtsi mengklaim bahwa mereka menargetkan fasilitas minyak Saudi Aramco di pelabuhan Laut Merah Yanbu dengan dua belas drone dan tiga roket. Saudi Aramco dan Koalisi Arab belum secara resmi merilis rincian spesifik mengenai serangan hari Jumat (21/2).

“Tidak ada keraguan bahwa peluncuran rudal balistik pada hari Jumat ini menunjukkan pelanggaran milisi Houtsi dengan sengaja menargetkan warga sipil dan infrastruktur sipil,” kata al-Maliki tentang serangan tersebut.

“Apa yang juga telah kita lihat bulan lalu termasuk senjata yang disita di Laut Arab oleh Komando Pusat AS (CENTCOM). Ini membuktikan keterlibatan IRGC dalam mendukung dan menyediakan senjata kelas militer bagi milisi Houtsi yang mencakup rudal jelajah anti-kapal yang direbut oleh Angkatan Laut AS,” tambahnya.

Seorang juru bicara militer AS mengatakan bahwa pengiriman besar senjata buatan Iran berhasil disita pada 9 Februari oleh Angkatan Laut AS di Laut Arab yang ditujukan untuk Houtsi di Yaman.

Senjata yang disita pada saat itu oleh USS Normandy termasuk penghancur rudal berpemandu, salinan Iran dari senjata Rusia dan lainnya “dirancang secara unik oleh Iran dan tidak ditemukan di tempat lain di dunia,” Kapten Angkatan Laut Bill Urban, kepala juru bicara CENTCOM, seperti dikutip oleh surat kabar militer AS Stars and Stripes.

Photo shows the seized shipment of advanced Iranian weapons intended for the Houthis in Yemen. (Photo via US 5th Fleet/CENTCOM)

Al-Maliki mengatakan serangan baru-baru ini merupakan eskalasi oleh Houtsi untuk meningkatkan agresi terhadap Arab Saudi dan wilayah yang lebih luas saat Iran menjadi semakin terisolasi oleh komunitas internasional.

“Kami telah melihat bahwa senjata-senjata Iran ini sedang dikumpulkan di ibukota Yaman Sanaa di mana para militan teroris Houtsi telah mengadakan lokakarya tentang cara mengumpulkan rudal balistik dan drone. Mereka telah merakit senjata-senjata ini di daerah perumahan di Sanaa, menggunakan perisai manusia sehingga koalisi akan menghindari menargetkan gudang-gudang ini,” kata juru bicara itu.

“Sejauh ini, Koalisi Arab telah menggunakan jumlah maksimum pengekangan diri untuk tidak menargetkan Sanaa karena para militan teroris telah menggunakan perisai manusia untuk melindungi senjata rudal balistik buatan Iran,” tambahnya.

Serangan-serangan lain baru-baru ini oleh milisi Houtsi termasuk satu di Laut Merah pada 5 Februari ketika tiga nelayan Mesir tewas akibat ledakan dari tambang laut Houtsi.

Juru bicara Koalisi Arab mengkonfirmasi kepada Al Arabiya bahwa 147 ranjau laut yang ditanam oleh Houtsi di selat Bab el Mandeb dan Laut Merah selatan ditemukan dalam hanya tiga minggu terakhir. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.