Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Pompeo bertandang ke Riyadh, adakan diskusi tingkat tinggi dengan para pemimpin Saudi

191

RIYADH (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah tiba di ibu kota Arab Saudi, Riyadh, untuk diskusi tingkat tinggi dengan para pemimpin kerajaan.

Selama kunjungannya, yang dimulai pada hari Rabu (19/2/2020) – yang pertama sejak pasukan AS membunuh seorang komandan militer saingan regional Arab Saudi, Iran, yang menyebabkan ketegangan melonjak – Pompeo akan mengadakan diskusi dengan Raja Salman dan putranya Putra Mahkota Mohammed bin Salman ( MBS), penguasa de facto kerajaan.

Pompeo diperkirakan akan tetap berada di kerajaan itu sampai Jumat, sebelum berangkat ke negara tetangga Oman, sekutu dekat AS yang mempertahankan hubungan dengan Arab Saudi dan Iran.

Sebelum kedatangannya di Riyadh, Pompeo mengatakan dia berencana untuk menyampaikan kekhawatiran AS atas catatan hak asasi manusia Arab Saudi, termasuk kasus seorang dokter Saudi-Amerika yang menghadapi persidangan dan dilarang meninggalkan kerajaan dan diduga disiksa.

Ketika ditanya oleh seorang reporter apakah ia akan secara khusus mengangkat kasus Walid Fitaihi, Pompeo berkata: “Saya yakin saya akan mengemukakan masalah itu dan berbagai masalah hak asasi manusia, juga.”

Dia menambahkan: “Dalam setiap kunjungan yang saya lakukan ke kerajaan selama waktu saya baik sebagai direktur CIA dan sebagai menteri luar negeri, kami mengangkat masalah-masalah penting ini, masalah-masalah yang sangat berarti bagi rakyat Amerika.”

Fitaihi, seorang dokter di wilayah Boston, ditahan di Arab Saudi pada bulan November 2017 selama tindakan keras anti-korupsi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diprakarsai oleh MBS, yang menargetkan para pangeran senior, menteri, dan pengusaha.

Pada saat itu, sekitar 200 orang ditahan di hotel Ritz-Carlton Riyadh selama berminggu-minggu, dan bahkan berbulan-bulan. Mereka dipaksa untuk menandatangani miliaran dolar aset kepada pemerintah selama penggeledahan yang membantu putra mahkota muda mengkonsolidasikan kekuasaan.

Fitaihi dibebaskan dari penahanan tahun lalu, tetapi ia dan tujuh anggota keluarganya, yang semuanya adalah warga negara AS, telah dilarang meninggalkan Arab Saudi saat ia diadili, kata anggota kongres. Tidak jelas apa tuduhan spesifik yang Fitaihi hadapi.

Sejak menjadi putra mahkota pada Juni 2017, MBS telah menggembar-gemborkan keterbukaan ekonomi dan sosial di negaranya. Namun, pada saat yang sama, pihak berwenang terus mengumpulkan para kritikus anti-pemerintah, termasuk para ulama terkemukab yang beberapa di antaranya sekarang dapat menghadapi hukuman mati.

Pada pertengahan 2018, tepat ketika Riyadh mencabut larangan terhadap pengendara wanita, lebih dari selusin aktivis hak-hak perempuan ditangkap termasuk beberapa kampanye untuk hak mengemudi. Media lokal mencap mereka sebagai pengkhianat, dan pengadilan telah mendakwa beberapa dari mereka dengan kejahatan termasuk kontak dengan wartawan asing.

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada November tahun lalu, Human Rights Watch mengatakan para pengkritik kerajaan masih giat melakukan tindakan termasuk larangan perjalanan sewenang-wenang dan pelecehan terhadap keluarga mereka. Ini termasuk ulama Muslim terkemuka, aktivis hak-hak perempuan, dan anggota keluarga kerajaan.

Reputasi sang pangeran semakin ternoda secara internasional setelah pembunuhan jurnalis Washington Post tahun 2018, Jamal Khashoggi, seorang kritikus MBS, di dalam konsulat Saudi di Istanbul.

Sampai saat ini, protes publik, partai politik, dan serikat buruh dilarang di Arab Saudi, di mana media dikendalikan dan kritik terhadap keluarga kerajaan dapat menyebabkan siapapun masuk penjara. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah