Berita Dunia Islam Terdepan

Houtsi dilaporkan ciptakan drone yang lebih mematikan dengan komponen Iran

511

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Milisi Houtsi yang didukung Iran membuat drone yang lebih mematikan di Yaman dari komponen Iran, menurut laporan penelitian independen yang diterbitkan pada hari Rabu (19/2/2020).

Houtsi sebelumnya mengandalkan drone tanpa senjata untuk melakukan serangan kamikaze terhadap pasukan koalisi Arab di Yaman, misalnya dengan menabrak mereka menjadi unit radar, dan drone mereka memiliki jangkauan terbatas, membatasi jangkauan target mereka. Tapi mereka sekarang menggunakan kendaraan udara tak berawak jarak jauh (UAV) yang dirancang untuk memberikan muatan ledakan.

“Penggunaan UAV mereka telah berkembang berkat meningkatnya kemampuan dalam negeri dan perolehan bahan yang lebih canggih dari sumber eksternal,” kata organisasi Riset Persenjataan Persenjataan (CAR) yang berbasis di Inggris dalam sebuah laporan pada hari Rabu (19/2).

“Mereka tampaknya telah mulai memproduksi beberapa bagian dari setidaknya satu jenis UAV di dalam negeri pada tahun 2018.”

CAR mendokumentasikan komponen yang disebut “giroskop vertikal” yang dipasang di Qasef-1, dan menurut para pakar UAV yang akrab dengan teknologi ini, giroskop vertikal semacam itu “belum diamati dalam UAV apa pun selain yang diproduksi oleh Iran”.

A model V10 vertical gyroscope. (Supplied)

“Giroskop tampaknya memiliki merek yang sama – namun bukan model yang sama – sebagai unit yang dipulihkan otoritas Saudi setelah serangan udara terhadap fasilitas minyak Aramco di Abqaiq, Arab Saudi, pada 14 September.”

Berita Terkait

Banyak negara termasuk Arab Saudi dan Amerika Serikat menyalahkan Iran atas serangan terhadap fasilitas minyak Aramco yang menutup lebih dari 5% pasokan minyak global selama beberapa hari. Houtsi mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu, dan Iran membantah terlibat. Tetapi bukti menunjukkan fakta bahwa rudal jelajah dan serangan drone berasal dari utara ke arah Iran, bukan ke selatan ke arah Yaman.

Houtsi telah menggunakan pesawat tanpa awak untuk melancarkan puluhan serangan terhadap Arab Saudi, yang pasukannya memimpin koalisi Arab yang melakukan intervensi di Yaman untuk mengembalikan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional.

Houtsi menggunakan berbagai drone, termasuk Qasef-1 yang agresif, Qasef-2k, Sammad-2 dan Sammad-3.

Generasi pertama, Qasef-1 yang belum sempurna “bukan dari desain dan konstruksi asli, melainkan diproduksi di Iran dan dipasok dalam jumlah besar untuk pasukan Houtsi di Yaman,” CAR menyimpulkan dari waktu ke waktu setelah mendokumentasikan delapan UAV tersebut dan satu mesin pulih dari UAV dari jenis yang sama, yang disita oleh Pasukan Pengawal Presiden UEA di Yaman.

Hitec HS-7955TG Titanium Gear servomotor found in an industrially manufactured Qasef-1. (Supplied)

Komponen lain yang disebut “HS-7955TG Titanium Gear servomotor” yang diproduksi oleh RCD Korea, ditemukan di Shahed-141 UAV yang diproduksi-Iran dan model komponen yang berbeda ditemukan di Qasef-1 dan pola UAV pola Sammad.

Panel ahli PBB mengatakan bahwa perusahaan tersebut mengkonfirmasi “telah memasok konsinyasi servomotors ke perusahaan Iran, Tehran Hobby Ltd., pada pertengahan 2015″.

CAR juga mendokumentasikan komponen lain yang ditemukan di Qasef-1 dan di beberapa alat peledak improvisasi (IED) yang ditangkap pasukan keamanan Bahrain dari faksi militan di negara itu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.