Berita Dunia Islam Terdepan

Erdogan: Operasi Idlib 'makin dekat'

1.064

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Manuver Ankara dan rezim Asad atas provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak barat laut telah mencapai tingkat baru dengan operasi militer lainnya di di ambang cakrawala.

Setelah negosiasi sepanjang hari antara delegasi Turki dan Rusia gagal mencapai hasil, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan bahwa operasi Idlib sudah dekat.

“Kami menghitung mundur; kami membuat peringatan terakhir kami. Kami tiba-tiba bisa muncul dalam semalam. Ini masalah waktu,” kata Erdogan pada hari Rabu (19/2/2020) dalam pidatonya kepada kelompok parlemen. Dia menambahkan bahwa negosiasi dengan Rusia akan terus berlanjut meskipun ada perbedaan besar antara kedua negara.

Ankara tidak setuju dengan Moskow mengenai tawaran terakhir yang terakhir untuk relokasi pasukan Turki di provinsi Idlib.

Erdogan mengumumkan tekadnya untuk meluncurkan operasi lintas perbatasan pada akhir bulan jika Damaskus tidak mundur di belakang posisi militer Turki. Ia juga memperkuat posisinya di Idlib selama beberapa minggu terakhir dengan mengerahkan pasukan elit, kendaraan lapis baja dan tank dengan penumpukan yang mengelilingi kota Idlib sejauh 6 km.

Sebagai sekutu setia rezim Suriah Bashar Asad sepanjang perang saudara, reaksi Rusia berlangsung cepat, mengatakan setiap serangan Turki di Idlib akan menjadi hasil yang paling negatif.

“Jika kita berbicara tentang operasi melawan otoritas sah Republik Suriah dan angkatan bersenjata Republik Suriah, ini tentu saja akan menjadi skenario terburuk,” kata Sekretaris Pers Kremlin Dmitry Peskov.

Erdogan membalas pernyataan Kremlin, mengatakan bahwa “menyerang militer Turki akan menjadi skenario terburuk”.

Erdogan baru-baru ini menyerukan pasukan rezim untuk mundur dari daerah yang ditentukan dalam perjanjian Sochi.

Putaran pembicaraan baru diharapkan akan diadakan minggu depan di Ankara antara delegasi Turki dan Rusia.

Gerakan Ankara di Suriah sebagian besar tidak dapat diprediksi, dan para ahli memperingatkan tentang bahaya yang mungkin ditimbulkan oleh operasi semacam itu.

Bagi Oytun Orhan, koordinator studi Suriah di think tank ORSAM yang berbasis di Ankara, setiap operasi militer di Idlib terlalu berisiko dan mungkin ada beberapa efek samping.

“Namun, tampaknya otoritas Turki bersikeras soal perlunya operasi ini, terlepas dari semua risiko yang ditanggungnya, karena mereka berpikir bahwa tidak melakukan operasi akan jauh lebih mahal bagi mereka,” katanya kepada Arab News.

Berita Terkait

Menurut Orhan, selama Rusia tidak menawarkan Turki rencana yang bisa diterapkan dan dapat diterima untuk Idlib, Turki tidak akan memiliki pilihan selain pilihan militer.

Namun, Rusia memegang kunci nasib Idlib karena Rusia memiliki keunggulan udara.

“Kurangnya dukungan udara membatasi peluang pasukan darat Turki,” kata Orhan. “Penggunaan rudal darat-ke-udara yang canggih baru-baru ini untuk menembak jatuh helikopter rezim berarti bahwa Turki ingin mencegah pasukan rezim menggunakan wilayah udara sepenuhnya.”

Para ahli juga menggarisbawahi bahwa setiap peningkatan skala pertempuran di Idlib dapat melibatkan AS lebih aktif, terutama dalam memberikan Turki dengan dukungan intelijen dan teknis.

“Posisi rapuh titik-titik pengamatan Turki di Idlib, kebanyakan dari mereka dikelilingi oleh pasukan rezim, adalah dinamika lain yang perlu dipertimbangkan. Jika krisis meningkat, rezim Rusia dapat mendorong serangan terhadap tentara Turki yang dikerahkan di sana, yang akan mengarah pada eskalasi lebih lanjut sebagai imbalan di mana tidak ada yang akan menang,” kata Orhan.

Bentrokan berkelanjutan di Idlib antara pasukan rezim dan pemberontak telah membuat beberapa titik pengamatan Turki sangat rapuh, dengan beberapa dikategorikan berisiko tinggi karena mereka dikelilingi oleh pasukan yang setia kepada rezim Asad.

Erdogan telah memperjelas bahwa jika masalah keamanan tidak terpenuhi, Turki akan menggunakan penyelesaian masalahnya secara sepihak di Suriah.

Namun, Aydin Sezer, seorang pakar hubungan Turki-Rusia yang berbasis di Ankara, berpendapat bahwa pernyataan terbaru Erdogan sebagian besar ditujukan untuk konsumsi domestik, dan reaksi cepat dari Kremlin menunjukkan bahwa Rusia ingin menjaga opsi diplomatik terbuka untuk menyelesaikan krisis.

“Erdogan hanya ingin menunjukkan tekadnya pada masalah Idlib untuk memainkan kartu negosiasinya menjelang putaran baru pembicaraan dengan Rusia minggu depan. Saya tidak berharap dia menggunakan opsi militer dengan cepat,” katanya kepada Arab News.

Timur Akhmetov, seorang peneliti di Dewan Urusan Internasional Rusia, tidak berpikir bahwa Turki akan mempertaruhkan hubungannya dengan Rusia karena keduanya saling membutuhkan untuk mengejar kepentingan mereka di Suriah.

“Tuntutan Turki sangat kategoris dan Rusia telah berusaha menawarkan sesuatu kepada Turki. Rusia telah memperhatikan masalah-masalah Turki; Ankara tidak diabaikan dan diberi kesempatan untuk menyampaikan pesannya,” katanya.

Menurut Akhmetov, solusi tersebut dapat dicapai selama pertemuan Erdogan-Putin yang harus dilakukan setelah pejabat tinggi mengklarifikasi posisi mereka.

“Langkah untuk menentang peringatan Rusia mungkin merugikan Turki lebih dari yang bisa didapat melalui kerja sama dan dialog,” tambahnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.