Israel menggunakan 'anjing polisi' untuk menggigit alat kelamin tahanan Palestina

848

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Staf keamanan Israel diduga telah menyiksa para tahanan Palestina. Hal ini meningkatkan kekhawatiran lebih lanjut atas apa yang digambarkan oleh kelompok HAM sebagai “penggunaan sistematis penyiksaan dan perlakuan buruk di pusat-pusat interogasi Israel.”

Tiga warga Palestina yang diadili karena melakukan serangan yang menewaskan Rina Shnerb, (17), di Tepi Barat yang diduduki pada Agustus, menunjukkan tanda-tanda penyiksaan.

Satu pria dirawat di rumah sakit karena gagal ginjal dan 11 tulang rusuknya patah. Pria yang kedua hampir tidak dikenali lagi oleh istrinya ketika dia didorong ke ruang sidang. Pria yang ketiga dijahit setelah diserang oleh anjing keamanan.

Pengacara dan anggota keluarga dari tiga tersangka utama tersebut mengatakan bahwa mereka disiksa hingga dirawat di rumah sakit.

Beberapa warga Palestina lainnya yang ditahan di layanan keamanan internal Shin Bet mengatakan mereka diancam, dipukuli, disiksa dan tidak boleh tidur.

Istri tersangka kedua, Walid Hanatsheh, mengatakan dia tidak dapat mengenali suaminya yang berusia 51 tahun ketika dia melihatnya 60 hari setelah penangkapannya.

“Dia dibawa ke pengadilan dengan kursi roda. Dia terlihat sangat tua, janggutnya dicabut dari beberapa tempat dan matanya jauh di dalam kepalanya. Dia bukan dirinya sendiri,” ujarnya.

Tersangka ketiga, Qassem Barghouti (22), digigit di kemaluannya oleh anjing keamanan ketika pihak berwenang menggerebek rumahnya di dekat kota Ramallah, Tepi Barat.

Ini adalah kedua kalinya dalam sebulan pejabat keamanan Israel diduga menyiksa warga Palestina.

Ayah dari tahanan Mais Abu-Ghosh, seorang mahasiswa Universitas Birzeit, dari kamp pengungsi Qalandiya, di utara Yerusalem yang diduduki, mengungkapkan bahwa putrinya menjadi sasaran investigasi dan penyiksaan yang keras di Pusat Investigasi Al-Maskubiya, sejak penangkapannya pada 29 Januari.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.