Bagaimana cara virus corona menyebar dan bisakah kita mencegah untuk tidak terinfeksi?

1.701

Support Us

JAKARTA (Arrahmah.com) – Hampir 37.500 orang di seluruh dunia telah terinfeksi oleh coronavirus baru, yang terus menyebar ke lebih banyak negara sejak pertama kali terdeteksi di kota Wuhan di Cina pada bulan Desember.

Setidaknya 811 orang telah meninggal sejauh ini di daratan Cina, menurut angka resmi yang dirilis, serta satu orang di Hong Kong dan satu lainnya di Filipina. Hampir semua kematian di Cina terjadi di provinsi Hubei, di mana ibu kotanya (Wuhan) adalah tempat asal virus itu.

Coronavirus 2019-nCoV menyebar dari orang ke orang dalam jarak dekat, mirip dengan penyakit pernapasan lainnya, seperti flu, lansir Al Jazeera (9/2/2020).

Tetesan cairan tubuh -seperti air liur atau lendir- dari orang yang terinfeksi tersebar di udara atau di permukaan dengan batuk atau bersin.

Tetesan ini dapat bersentuhan langsung dengan orang lain atau dapat menginfeksi mereka yang mengambilnya dengan menyentuh permukaan yang terinfeksi dan kemudian wajah mereka.

Menurut para ilmuwan, batuk dan bersin dapat bergerak beberapa kaki dan tetap menggantung di udara hingga 10 menit.

Belum diketahui berapa lama virus dapat bertahan hidup di udara, tetapi, pada virus lain, itu berkisar dari beberapa jam hingga berbulan-bulan.

Penularan di moda transportasi umum menjadi perhatian khusus, di mana tetesan yang mengandung coronavirus dapat melintas di antara penumpang atau melalui permukaan seperti kursi pesawat dan sandaran tangan.

Masa inkubasi virus corona, lamanya waktu sebelum gejala muncul, adalah antara satu dan 14 hari.

Meski belum dikonfirmasi, otoritas kesehatan Cina meyakini virus itu bisa menular sebelum gejalanya muncul.

Ini akan memiliki implikasi besar untuk tindakan penahanan, menurut Gerard Krause, kepala Departemen Epidemiologi di Pusat Infeksi Helmholtz.

“Ini tidak biasa untuk penyakit pernapasan yang menular, bahkan sebelum gejala pertama terjadi,” katanya kepada Al Jazeera.

“Tetapi konsekuensinya adalah jika itu terjadi maka mereka tidak memiliki sarana kesehatan publik untuk memilah atau mengidentifikasi orang yang berisiko tertular, karena mereka bahkan tidak tahu bahwa mereka sedang sakit.”

Bisakah orang kebal terhadap coronavirus baru?

Virus yang menyebar dengan cepat biasanya datang dengan tingkat kematian yang lebih rendah dan sebaliknya.

Karena virus ini merupakan strain yang sama sekali baru, diyakini bahwa tidak ada kekebalan pada siapa pun yang akan ditemui.

Beberapa tingkat kekebalan secara alami akan berkembang dari waktu ke waktu, tetapi ini berarti bahwa mereka dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu, seperti orang tua atau yang sedang sakit, paling berisiko menjadi sakit parah atau sekarat karena virus corona baru.

Meskipun jumlah total kematian sekarang telah melebihi yang tercatat selama wabah sindrom pernapasan akut (SARS) 2002-2003, angka kematian saat ini jauh lebih rendah daripada SARS.

Berita Terkait

Tingkat kematian coronavirus adalah 2,12 persen, sementara SARS membunuh 9,6 persen dari mereka yang terinfeksi.

Bagaimana orang bisa melindungi diri mereka sendiri? Apakah masker wajah bermanfaat?

Dalam hal perlindungan diri, para ahli sepakat bahwa penting untuk sering mencuci tangan dengan sabun, tutupi wajah Anda dengan tisu atau siku saat batuk atau bersin, kunjungi dokter jika Anda memiliki gejala, dan hindari kontak langsung dengan hewan hidup di daerah yang terkena dampak.

Sementara masker wajah populer, para ilmuwan meragukan efektivitasnya terhadap virus di udara.

Masker mungkin memberikan beberapa perlindungan kepada Anda dan orang lain, tetapi karena mereka longgar dan terbuat dari bahan permeabel, tetesan masih bisa melewatinya.

Banyak negara telah menyarankan orang-orang yang melakukan perjalanan dari Cina, mengkarantina diri mereka sendiri setidaknya selama dua minggu.

Apa yang sedang dilakukan untuk menghentikan penyebaran, dan kapan vaksin akan tersedia?

Cina telah menempatkan Wuhan dan lebih dari selusin kota lain di bawah isolasi, yang mempengaruhi lebih dari 60 juta orang, meskipun ini tidak mencegah virus menyebar ke semua provinsi di Cina.

Karena jumlah kasus yang dikonfirmasi terus meningkat, bisnis dan negara mengambil tindakan yang semakin drastis.

Sejumlah maskapai penerbangan telah menghentikan penerbangan ke Cina, sementara sejumlah negara mengevakuasi warganya dari Wuhan dan Hubei.

Beberapa negara telah menutup perbatasan mereka dengan Cina dan yang lainnya telah melarang masuknya ke warga Cina.

Penularan dari orang ke orang telah dikonfirmasi di beberapa negara.

Bahkan dengan kemajuan terbaru dalam teknologi medis, tidak mungkin vaksin dapat tersedia untuk distribusi massal dalam setahun.

Ini berarti bahwa langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk menahan penyebaran akan menjadi sangat penting untuk menahan penyebaran.

Pembatasan pergerakan tidak akan menghentikan penyebaran penyakit sepenuhnya tetapi akan memperlambat perkembangannya dan memberi waktu untuk daerah yang telah menghindari infeksi untuk bersiap. Ini juga akan membatasi tekanan pada infrastruktur kesehatan dengan mengurangi jumlah infeksi pada satu waktu, kata Krause.

Seberapa serius epidemi ini?

Mengingat respons dan efeknya, coronavirus baru sedang diperlakukan sebagai masalah serius.

Infeksi sekarang lebih luas daripada wabah SARS 2002-2003, yang juga berasal dari Cina.

WHO telah menetapkan wabah dengan tingkat peringatan tertinggi, seperti yang terjadi pada lima lainnya, termasuk Ebola pada 2014 dan 2019, polio pada 2014, virus Zika pada 2016 dan flu babi pada 2009.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.

Berita Arrahmah Lainnya

Harian Iran: Teheran harus bidik Haifa jika "Israel" ada di balik terbunuhnya Fakhrizadeh

TEHERAN (Arrahmah.com) - Sebuah opini yang diterbitkan oleh surat kabar Iran pada hari Minggu (29/11/2020) menyarankan Iran harus menyerang kota pelabuhan Haifa "Israel" jika negeri Zionis melakukan pembunuhan seorang ilmuwan yang terkait…

Iran siap balas dendam atas pembunuhan Fakhrizadeh

TEHERAN (Arrahmah.com) - Pembunuhan ilmuwan nuklir ternama Iran oleh penyerang tak dikenal dikaitkan dengan "Israel" oleh pejabat senior politik dan militer di Teheran, Anadolu Agency melaporkan, Sabtu (28/11/2020). Mohsen Fakhrizadeh,…

Menteri Denmark: Ummat Islam Denmark Harus Dukung Seks Pra Nikah

KOPENHAGEN (Arrahmah.com) – Mattias Tesfaye, Menteri Luar Negeri dan Integrasi Denmark, mengatakan pernyataan kontroversial dalam sebuah unggahannya di sosial media usai pertemuan dengan beberapa ulama Muslim. Ia mengatakan bahwa perempuan…

Gantz hadapi tekanan dari partainya untuk bubarkan Knesset

TEL AVIV (Arrahmah.com) - Anggota Partai Biru dan Putih "Israel" menekan pemimpin mereka Benny Gantz, Menteri Pertahanan "Israel", dan Perdana Menteri Pengganti, untuk membubarkan Knesset dan memaksa negara itu memasuki pemilihan keempatnya…

Serangan Houtsi bunuh 7 sipil Yaman

HUDAIDAH (Arrahmah.com) - Sedikitnya tujuh warga sipil tewas ketika kelompok teroris Syiah Houtsi melepaskan tembakan menghantam desa di Yaman barat, ujar pernyataan militer Yaman pada Ahad (29/11/2020). Sepuluh orang lainnya juga…

Lima Orang Jamaah Masjid Dibunuh dan Puluhan Diculik di Nigeria

ABUJA (Arrahmah.com) – Serangan yang dilakukan sekelompok orang bersenjata terjadi di sebuah masjid di barat laut Nigeria. Serangan itu menjatuhkan banyak korban, lima jamaah meninggal dunia sementara 40 orang lainnya diculik. Serangan…

UEA hentikan visa untuk 13 negara Muslim

DUBAI (Arrahmah.com) –Menurut dokumen yang dikeluarkan oleh negara, Uni Emirat Arab (UEA) telah berhenti mengeluarkan visa baru untuk warga dari 13 negara mayoritas Muslim, termasuk Iran, Suriah, dan Somalia. Dilansir di Daily Sabah,…

Demi keamanan nasional, pemerintah Selandia Baru akan sembunyikan bukti serangan terorisme di…

CHRISTCHURCH (Arrahmah.com) - Bukti-bukti yang diberikan oleh para menteri dan kepala eksekutif sektor publik dalam penyelidikan serangan terorisme di Christchurch tidak akan dipublikasikan hingga 30 tahun ke depan, ujar pihak berwenang…

Jatuh Bangun Partai Islam

Oleh : War Yati (Arrahmah.com) - Baru-baru ini ada dua partai yang telah mendeklarasikan diri untuk terjun di kancah perpolitikan. Kedua partai tersebut adalah Partai Masyumi Baru dan Partai Umat bentukan Amien Rais. Di masa pemerintahan…

Empat warga sipil Azerbaijan tewas akibat ranjau yang ditanam militer Armenia

FUZULI (Arrahmah.com) - Empat warga sipil Azerbaijan kehilangan nyawa mereka setelah bom ranjau yang diletakkan oleh militer Armenia meledak, kata otoritas negara pada Sabtu (28/11/2020). Ledakan tersebut terjadi ketika kendaraan yang…

Sumur Warga Kerap Berbau, ACT Bangun Sumur Wakaf di Tepi Sungai Opak

BANTUL (Arrahmah.com) – Tim dari Global Wakaf – ACT telah memulai pengeboran Sumur Wakaf yang terletak di Ponpes Baitul Qur’an Cendekia yang beralamat di Potrobayan, Srihardono, Pundong, Bantul, Senin (30/11/2020). Ponpes Baitul Quran…

Trump soal pembunuhan Fakhrizadeh: Pukulan telak untuk Iran

WASHINGTON (Arrahmah.com) - Presiden AS Donald Trump me-retweet postingan seorang jurnalis "Israel", yang merupakan ahli di dinas intelijen "Israel", Mossad, tentang pembunuhan ilmuwan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh di Teheran pada hari…

Iklan