Berita Dunia Islam Terdepan

Seruan Al-Sadr tak bersambut, demonstrasi anti-pemerintah tetap berlanjut di Irak

731

Support Us

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Ratusan mahasiswa telah berbaris di kota-kota di seluruh Irak untuk mengecam pencalonan Mohammed Allawi sebagai perdana menteri negara berikutnya meskipun ada permintaan dari pemimpin Syiah yang berpengaruh, Muqtada al-Sadr, bagi para pendukungnya untuk membersihkan jalan dan melanjutkan “kehidupan sehari-hari”.

Para pengunjuk rasa anti-pemerintah di Baghdad, Najaf, dan Nasiriya menolak terpilihnya Allawi, yang mereka tuduh milik organisasi politik yang sama yang telah mengecewakan mereka.

“Pasti dia tertolak,” kata seorang mahasiswa pengunjuk rasa di ibukota, Baghdad, kepada Al Jazeera pada hari Minggu (2/2/2020). “Selama 16 tahun kami belum melihat apa pun dari mereka, selain kehancuran.”

Protes massa anti-pemerintah meletus di Irak sejak 1 Oktober, ketika ribuan orang turun ke jalan-jalan di Baghdad dan provinsi-provinsi yang didominasi Syiah di Irak selatan untuk mengecam korupsi pemerintah yang merajalela, layanan yang buruk, dan kurangnya kesempatan kerja.

Para pengunjuk rasa menuntut penghapusan elit politik dan perombakan total sistem politik negara yang diperkenalkan setelah invasi AS tahun 2003.

Setidaknya 500 orang telah tewas di tengah penumpasan demonstrasi, dengan kelompok-kelompok hak asasi manusia mengutuk penggunaan tembakan langsung oleh pasukan keamanan.

Perdana menteri tertunjuk yang berusia 65 tahun tidak asing dengan politik Irak. Sepupu mantan wakil presiden dan perdana menteri, Iyad Allawi, ini sebelumnya menjabat sebagai anggota parlemen dan menteri komunikasi di bawah mantan Perdana Menteri Nouri al-Maliki.

Allawi mengundurkan diri pada 2012, menuduh al-Maliki melakukan campur tangan politik dalam pelayanannya dan pemerintah menutup mata terhadap korupsi.

Setelah dua bulan mengalami kebuntuan politik pasca pengunduran diri Perdana Menteri sementara Adel Abdul Mahdi, Allawi dinominasikan sebagai perdana menteri baru pada hari Sabtu pekan lalu, dengan tugas mengelola negara sampai pemilihan awal diadakan.

Pemilihan Allawi mengikuti ultimatum oleh Presiden Irak Barham Salih, yang mengatakan dia akan memilih perdana menteri baru sendiri jika partai-partai tidak menyetujui calon.

Sementara itu, juru bicara kementerian luar negeri Iran Abbas Mousavi mengatakan Teheran menawarkan dukungan penuh untuk perdana menteri baru.

“Iran bersedia memberikan bantuan yang diperlukan untuk membantu Irak mengatasi masalah dan melewati waktu yang sensitif,” kata Mousavi, menurut kantor berita resmi IRNA.

Al-Sadr, yang juga memimpin salah satu blok terbesar di parlemen, telah mendukung Allawi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan