Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Trump perpanjang larangan perjalanan bagi Nigeria dan 5 negara lainnya

199

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mengeluarkan versi perpanjangan larangan perjalanannya pada Jumat (31/1/2020) yang menargetkan calon imigran dari Nigeria dan lima negara lain, sebuah langkah yang dapat mempengaruhi ribuan orang dan menyalakan kembali perdebatan tentang kebijakan diskriminatif tersebut.

Dari enam negara yang ditambahkan ke larangan itu, empat adalah negara Afrika dan tiga memiliki populasi mayoritas Muslim. Demokrat dan pendukung imigrasi menuduh pemerintahan Trump berusaha untuk memperluas larangan asli 2017 yang menargetkan negara-negara mayoritas Muslim dan secara tidak proporsional berfokus pada negara-negara Afrika.

Penjabat Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf selama pembicaraan dengan wartawan mengatakan keenam negara gagal memenuhi standar keamanan dan pembagian informasi AS, yang mengharuskan pembatasan baru.

Masalah yang dikutip Wolf berkisar dari teknologi paspor di bawah standar hingga kegagalan bertukar informasi tentang tersangka dan penjahat ‘terorisme’ secara memadai.

Belarus, yang telah dipertimbangkan untuk masuk ke dalam daftar, mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kekurangan dalam beberapa bulan terakhir dan tidak akan menghadapi pembatasan visa, kata Wolf.

Amerika Serikat akan menangguhkan penerbitan visa yang dapat membuat imigran dari Eritrea, Kirgistan, Myanmar, dan Nigeria memperoleh izin tinggal permanen, kata proklamasi presiden. Visa sementara untuk turis, pebisnis, pelajar, dan pekerja dari negara-negara itu tidak akan terpengaruh, katanya.

Pemerintah AS juga akan berhenti mengeluarkan “visa keanekaragaman” untuk warga negara Sudan dan Tanzania, menurut pembatasan itu. Visa, yang dikritik Trump, tersedia dengan lotere untuk pelamar dari negara-negara dengan tingkat imigrasi rendah.

“Negara-negara ini, sebagian besar, ingin membantu,” kata Wolf, “tetapi karena berbagai alasan berbeda hanya gagal memenuhi persyaratan minimum yang kami buat.”

Larangan perjalanan asli melarang hampir semua imigran dan pelancong dari tujuh negara dengan populasi mayoritas Muslim. Kebijakan itu direvisi di tengah tantangan pengadilan, tetapi Mahkamah Agung AS akhirnya menguatkannya pada Juni 2018.

Trump telah menjadikan tindakan keras terhadap imigrasi sebagai fokus kampanye pemilihan ulang tahun 2020. Kebijakan larangan bepergiannya populer di kalangan pendukung Partai Republik.

Versi larangan yang ada termasuk Iran, Libya, Somalia, Suriah, dan Yaman. Korea Utara dan Venezuela juga menghadapi larangan ini, tetapi langkah-langkah itu mempengaruhi relatif sedikit pelancong. Pembatasan itu akan tetap berlaku.

Larangan perjalanan baru akan berlaku pada 21 Februari.

Pembatasan visa ini, lanjut Wolf, tidak akan berlaku untuk pengungsi. Pemerintahan Trump secara terpisah membatasi jumlah pengungsi yang diizinkan ke Amerika Serikat sebesar 18.000 untuk tahun fiskal 2020, tingkat terendah dalam beberapa dekade. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah