Berita Dunia Islam Terdepan

Perselisihan Perancis-Turki meningkat atas Libya dan Mediterania

2.292

Support Us

JEDDAH (Arrahmah.com) – Presiden Perancis Emmanuel Macron meningkatkan perang retorika dengan pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan pada Kamis (30/1/2020), menuduh Turki ikut campur di Libya dan mengumumkan Perancis akan mengirim kapal perang untuk mendukung Yunani dalam konfliknya dengan Ankara atas cadangan energi di Mediterania timur.

Sebelumnya, Macron menuduh Turki mengirim kapal dengan tentara bayaran Suriah ke Libya dalam pelanggaran konferensi perdamaian Berlin di mana para pemimpin dunia sepakat untuk menghindari konflik.

“Ini adalah pelanggaran eksplisit dan serius terhadap apa yang disepakati di Berlin. Itu adalah janji yang dilanggar,” kata Macron.

Surat kabar Perancis Le Monde juga mengutip klaim intelijen Perancis bahwa beberapa tentara bayaran Suriah yang dibawa ke Libya oleh Turki telah meninggalkan dan melarikan diri ke Italia.

Namun, Kementerian Luar Negeri Turki menolak tuduhan Macron dan menyalahkan Perancis atas ketidakstabilan Libya.

Ini bukan pertama kalinya hubungan antara Elysee dan Ankara putus. Sejumlah masalah termasuk pejabat Kurdi Suriah yang bertemu Macron tahun lalu, NATO, dan kegiatan pengeboran minyak dan gas Turki di Mediterania timur telah menciptakan garis patahan yang dalam antara kedua negara.

Oded Berkowitz, seorang analis keamanan, mengatakan keterlibatan beberapa negara dalam masalah Libya mempersulit setiap resolusi politik.

Berita Terkait

“Semakin banyak negara-negara ini terlibat untuk kepentingan mereka sendiri, seperti misalnya dengan intervensi resmi Turki dalam mendukung GNA, situasinya akan semakin rumit,” katanya kepada Arab News.

Meskipun konferensi Berlin “bermaksud baik”, kesimpulannya dilanggar segera, tambahnya.

Galip Dalay, seorang sarjana tamu di Universitas Oxford, mengatakan bahwa “pusat krisis antara Turki dan Eropa bergerak dari Berlin ke Paris.”

Di tengah perselisihan yang mendidih tentang eksplorasi energi Turki di Mediterania timur, Menteri Pertahanan Yunani, Nikos Panagiotopoulos, baru-baru ini menuduh Turki melakukan aksi provokatif dan menolak setiap tuntutan untuk membatasi 16 pulau Aegean milik Yunani.

Nathan Vest, seorang asisten peneliti dan spesialis Timur Tengah di RAND Corporation, mengatakan perselisihan Turki dan Perancis menyoroti pendekatan internasional yang terputus-putus terhadap krisis Libya.

“Sementara beberapa negara, seperti Jerman, berupaya menyelesaikan konflik secara diplomatis dan berupaya melakukannya dengan itikad baik, baik Turki maupun Perancis tidak termasuk dalam kategori ini. Keduanya sangat mendukung sisi yang berbeda dalam konflik, dan keduanya masih melihat solusi militer sebagai hal yang layak, atau setidaknya sebagai cara untuk mencapai resolusi yang lebih baik,” katanya kepada Arab News.

“Selama para pendukung internasional dari pihak yang berperang merasa seperti itu, konflik akan berlanjut dan proses perdamaian akan rusak.” (Althaf/arahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.