Berita Dunia Islam Terdepan

Kelompok Mandela kecam rencana Palestina Trump

715

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – The Elders, sebuah LSM HAM internasional yang didirikan oleh mendiang Nelson Mandela, mengecam “rencana perdamaian” yang diprakarsai Presiden AS Donald Trump untuk mengakhiri konflik ‘Israel’-Palestina.

Rencana itu “tidak dapat memberikan solusi yang bisa diterapkan” untuk konflik, kata LSM yang dipimpin oleh mantan Presiden Irlandia Mary Robinson.

The Elders menambahkan bahwa mengimplementasikan rencana itu “akan membuat solusi dua negara menjadi tidak mungkin, mengakar dalam ketidaksetaraan yang mendalam di sepanjang garis etnis dan memindahkan konflik yang telah berlangsung beberapa dekade ke dalam fase baru.”

Dalam sebuah pernyataan, kelompok itu – yang sebelumnya diketuai oleh mantan Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan dan Uskup Agung Desmond Tutu – mendesak masyarakat internasional untuk “menekankan – segera – bahwa akuisisi wilayah melalui kekerasan adalah ilegal, dan akan menghasilkan tindakan balasan di luar kutukan retorika.”

The Elders mengatakan, “Usulan aneksasi wilayah Palestina yang diduduki lebih lanjut di Tepi Barat … menciptakan preseden berbahaya bagi akuisisi wilayah dengan paksa, dengan implikasi jauh melampaui wilayah tersebut.”

Berita Terkait

Ia menambahkan: “Upaya sepihak untuk mendefinisikan kembali status Yerusalem demi satu pihak adalah provokatif dan berbahaya. Selain itu, tidak adanya rencana yang kredibel untuk Gaza berarti elemen utama konflik tidak terselesaikan.”

Ban Ki-moon, wakil ketua The Elders dan mantan sekretaris jenderal PBB, mengatakan: “Solusi terbaik, paling logis dan adil adalah menyediakan dua negara untuk kedua bangsa, berdasarkan perbatasan 1967 yang diakui secara internasional.”

Dia menambahkan: “Deklarasi sepihak yang mengecualikan dan menghina salah satu pihak dalam konflik adalah kontra-produktif.”

Anggota lainnya, Lakhdar Brahimi – mantan utusan khusus PBB dan Liga Arab untuk Suriah, mantan menteri luar negeri Aljazair dan seorang veteran perjuangan pembebasan negaranya – mengatakan: “Ini adalah konflik yang berakar pada ketidakadilan, perampasan, dan penghinaan terhadap hak dan hukum. Meninggalkan negosiasi dan memaksakan aneksasi hanya akan mengakar masalah ini. Komunitas internasional tahu ini adalah tindakan kebodohan sepihak.”

Rencana Trump menghadapi pengawasan internasional yang ketat, tanpa sedikitpun memperoleh dukungan dari pemimpin Palestina.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyebutnya “konspirasi” yang “tidak akan berlalu”. Pejabat Hamas Sami Abu Zuhr mengatakan: “Palestina akan menang, sementara Trump dan kesepakatan itu akan berakhir di tempat sampah sejarah.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.