Berita Dunia Islam Terdepan

Think tank: Industri persenjataan Cina terbesar kedua di dunia

1.073

Support Us

STOCKHOLM (Arrahmah.com) – Data yang baru tersedia menunjukkan bahwa Cina adalah produsen senjata terbesar kedua di dunia, di belakang Amerika Serikat dan di depan Rusia, sebuah lembaga pemikir konflik dan persenjataan terkemuka mengatakan pada Senin (27/1/2020), dikutip Reuters.

Kurangnya transparansi membuat Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm mengeluarkan Cina dari peringkat global tahunan pembuat senjata. Meski demikian, lembaga ini mengklaim memiliki informasi keuangan yang kredibel dari empat perusahaan besar pembuat senjata.

Data tersebut, yang mencakup periode dari 2015 hingga 2017, memungkinkannya untuk menyusun apa yang disebutnya sebagai gambar paling komprehensif dari produksi senjata perusahaan Cina hingga saat ini.

“Dengan bertambahnya data yang tersedia tentang perusahaan-perusahaan ini, sekarang mungkin untuk mengembangkan perkiraan skala industri senjata Tiongkok yang dapat diandalkan,” kata lembaga itu.

Keempat perusahaan telah menggabungkan estimasi penjualan senjata sebesar $ 54,1 miliar untuk 2017, katanya, yang akan menempatkan mereka di antara 20 produsen senjata teratas di dunia.

“Tiga perusahaan akan masuk peringkat 10 besar.”

Berita Terkait

Total penjualan senjata AS di tahun 2017 adalah $ 226,6 miliar, dan Rusia, $ 37,7 miliar, menurut daftar Top 100 lembaga tersebut untuk tahun tahun yang sama.

Pesawat dan kelompok avionik Aviation Industry Corporation of China (AVIC) akan mendapat peringkat sebagai produsen senjata terbesar keenam, dengan perkiraan penjualan 2017 sebesar $ 20,1, sementara China Land Industries Group Corporation (NORINCO) yang berfokus pada sistem darat akan menempati urutan kedelapan dengan perkiraan $ 17,2 miliar pada penjualan, kata lembaga itu.

Dua perusahaan lain yang dilihatnya, China Electronics Technology Group Corporation (CETC) dan China South Industries Group Corporation (CSGC), masing-masing telah memperkirakan penjualan masing-masing $ 12,2 miliar dan $ 4,6 miliar, kata juru bicara lembaga tersebut.

Kementerian luar negeri dan pertahanan Cina tidak menanggapi permintaan komentar melalui faks. Panggilan ke AVIC, NORINCO dan CSGC tidak menjawab dan China Electronic Technology Group (CETC) juga menolak berkomentar.

Lembaga think tank yang berbasis di Swedia ini telah mengatakan pengeluaran global pada tahun 2018 mencapai $ 1,8 triliun, level tertinggi sejak akhir Perang Dingin, didorong oleh peningkatan pengeluaran di Amerika Serikat dan Cina.

Penjualan senjata AS tahun itu adalah $ 246 miliar, Rusia adalah $ 36,2 miliar dan Inggris memiliki $ 35,1 miliar dalam penjualan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.