Berita Dunia Islam Terdepan

Lancarkan 24 jam operasi militer, Kabul klaim tumpas 51 anggota Taliban

440

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Pasukan Afghanistan menggunakan serangan darat dan serangan udara dalam berbagai operasi terhadap Taliban selama 24 jam terakhir, menewaskan 51 mujahid dalam peningkatan yang menandakan kebuntuan baru dalam pembicaraan damai.

Kementerian Pertahanan Afghanistan mengklaim pada hari Minggu (26/1/2020) bahwa pasukan pemerintah telah melakukan 13 serangan darat dan 12 serangan udara di sembilan provinsi, menambahkan bahwa 51 “teroris” telah tewas, 13 terluka, dan enam ditangkap.

Pejabat lokal di provinsi utara Balkh mengatakan sedikitnya tiga wanita dan empat anak tewas dalam serangan udara itu, memicu protes di depan kantor gubernur provinsi.

Pemerintah berjanji untuk mengirim misi pencarian fakta demi menyelidiki laporan kematian warga sipil.

Sementara itu, Taliban mengatakan telah melancarkan dua serangan lagi yang menargetkan pasukan keamanan selama akhir pekan, setelah serangan sporadis minggu lalu.

Pos pemeriksaan pasukan keamanan Afghanistan di Kunduz diserang pada Sabtu malam (25/1), juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa 10 anggota pasukan keamanan tewas dan tiga lainnya cedera. Pejuang Taliban juga menangkap tembolok senjata besar, tambahnya.

Berita Terkait

Dalam sebuah pernyataan terpisah, Taliban mengatakan para pejuangnya telah menyergap patroli pasukan Afghanistan di Balkh, menewaskan delapan personil keamanan.

Lonjakan permusuhan ini terjadi ketika perunding AS dan Taliban di Doha mengambil jeda dua hari untuk konsultasi tentang bagaimana mengatasi rintangan baru dalam pembicaraan, sumber yang dekat dengan proses mengatakan kepada Reuters.

Negosiasi antara kedua pihak dimulai tahun lalu di Doha tetapi telah terputus setidaknya dua kali setelah serangan mujahidin Taliban terhadap personil militer AS pada bulan September dan Desember.

Pekan lalu, putaran lain pembicaraan dimulai dengan Perwakilan Khusus AS di Afghanistan, Zalmay Khalilzad bertemu berulang kali dengan kepala perunding Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar.

Berbagai sumber yang dekat dengan pembicaraan itu mengatakan Taliban telah sepakat secara internal untuk menghentikan serangan terhadap pasukan AS dan “mengurangi” serangan terhadap kepentingan pemerintah Afghanistan.

Namun, selama minggu lalu, laporan serangan oleh pejuang Taliban di instalasi pemerintah, termasuk kantor polisi terus menggema dari berbagai bagian Afghanistan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.