Berita Dunia Islam Terdepan

AS singkirkan ratusan karyawan pangkalan Incirlik Turki

1.143

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Lebih dari 420 orang yang bekerja di pangkalan udara militer penting di Turki selatan telah kehilangan pekerjaan mereka, dengan beberapa analis menganggapnya sebagai simbol penurunan tingkat kerja sama dengan AS dan ketika Pentagon mempertimbangkan kembali penyebaran kekuatan mereka Timur Tengah.

Pangkalan Udara Incirlik terletak di provinsi Adana di Turki, dekat perbatasan Suriah, dan telah menjadi elemen strategis dalam hubungan antara Ankara dan Washington. Pangkalan ini juga memainkan peran kunci untuk Operation Inherent Resolve (OIR) yang dipimpin AS melawan Daesh di Suriah dan Irak di masa lalu, serta menjadi tuan rumah hulu ledak nuklir AS.

Perusahaan yang berpusat di Colorado, Vectrus System Corporation, yang menyediakan layanan pemeliharaan dan operasi sehari-hari di pangkalan itu, mengakhiri kontrak hampir setengah dari karyawannya di Incirlik awal bulan ini.

“Pangkalan itu mengalami perombakan untuk mendukung OIR,” Aaron Stein, direktur program Timur Tengah di Lembaga Penelitian Kebijakan Luar Negeri, menuturkan kepada Arab News kemarin (25/1/2020). “Staf berbasis Turki untuk OIR sebagian besar telah disingkirkan. Sehingga, jumlah staf yang ada di pangkalan akan kembali ke level sebelum OIR, dan level itu membutuhkan lebih sedikit dukungan kontraktor.”

Vectrus tidak menjawab permintaan Arab News untuk berkomentar tentang keputusannya untuk mengurangi skala di pangkalan.

Joe Macaron, seorang warga di Arab Center di Washington, mengatakan langkah itu sebagian besar simbolis karena kontrak yang dibatalkan terkait dengan dukungan logistik daripada misi militer AS.

Berita Terkait

“Tapi jelas, keputusan itu datang dengan latar belakang beberapa ketegangan dalam hubungan AS-Turki dan petunjuk sebelumnya oleh Ankara bahwa pihaknya mungkin mempertimbangkan kembali status pangkalan Incirlik,” ungkapnya. “Pentagon sedang mempertimbangkan penempatannya di Timur Tengah dan mungkin akan semakin tidak bergantung pada Incirlik tanpa sepenuhnya keluar dari pangkalan udara militer yang penting ini.”

Pangkalan udara Incirlik telah digunakan di masa lalu sebagai penawar ketegangan antara kedua negara.

“Turki dapat mengevaluasi kembali status Pangkalan Udara Incirlik jika AS menjatuhkan sanksi,” kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu bulan lalu dalam sebuah wawancara dengan saluran pro-pemerintah A-Haber, merujuk pada potensi kerugian atas keputusan Turki untuk membeli sistem pertahanan udara dari Rusia.

Washington telah mengancam akan memberlakukan sanksi untuk menghukum Ankara karena membeli sistem S-400.

Seth J. Frantzman, yang adalah direktur eksekutif Pusat Timur Tengah untuk Pelaporan dan Analisis, mengatakan laporan-laporan tentang berkurangnya kehadiran AS di Incirlik, atau tantangan terhadap kehadiran AS di sana, telah tumbuh selama beberapa tahun terakhir.

Sementara itu, AS dikabarkan telah banyak berinvestasi di Pangkalan Udara Muwaffaq Salti Yordania untuk memperluas kehadirannya di sana. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah