Berita Dunia Islam Terdepan

Tujuh hal yang harus kalian ketahui mengenai virus Corona

2.106

Support Us

JAKARTA (Arrahmah.com) – Sedikitnya 25 orang telah tewas karena terinfeksi virus corona di Cina, setelah terjadi wabah di kota Wuhan. Laporan terbaru oleh Al Jazeera (24/1/2020) mengatakan 830 kasus telah dilaporkan, sebagian besar terjadi di Cina.

Apa itu virus Corona?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), virus corona adalah keluarga virus yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS) dan sindrom pernapasan akut (SARS).

Virus ini ditularkan antara hewan dan manusia. SARS, misalnya, diyakini telah ditularkan dari kucing luwak ke manusia, sementara MERS melakukan perjalanan dari hewan unta ke manusia.

Beberapa coronavirus yang dikenal beredar pada hewan yang belum menginfeksi manusia.

Virus corona baru, yang diidentifikasi oleh otoritas Cina pada 7 Januari dan saat ini dinamai 2019-nCoV, adalah jenis baru yang sebelumnya tidak diidentifikasi pada manusia.

Sedikit yang diketahui tentang virus tersebut, meskipun penularan dari manusia ke manusia telah dikonfirmasi, lansir Al Jazeera.

Apa gejalanya?

Menurut WHO, tanda-tanda infeksi termasuk gejala pernapasan, demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas.

Dalam kasus yang lebih parah, dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian.

Seberapa mematikannya?

Beberapa ahli mengatakan itu mungkin tidak mematikan seperti jenis coronavirus lain seperti SARS, yang menewaskan hampir 800 orang di seluruh dunia selama wabah 2002-2003 yang juga berasal dari Cina.

MERS, yang tidak menyebar luas, lebih mematikan, membunuh sepertiga dari mereka yang terinfeksi.

Di mana kasus telah dilaporkan?

Sebagian besar di Cina.

Pejabat Cina mengatakan setidaknya 25 orang telah tewas, semuanya di Provinsi Hubei, yang mana Wuhan adalah ibu kotanya. Di situlah juga sebagian besar dari sekitar 800 kasus yang dilaporkan.

Di luar Cina, Thailand telah melaporkan empat kasus, sementara Korea Selatan, Taiwan, dan Amerika Serikat masing-masing mengonfirmasi satu. Jepang melaporkan adanya dua kasus.

Semua kasus melibatkan orang-orang yang datang dari Wuhan atau baru-baru ini ke sana.

Apa yang sedang dilakukan untuk menghentikan penyebarannya?

Tidak ada vaksin untuk virus baru.

Pihak berwenang Cina secara efektif menutup Wuhan pada Kamis (23/1), menangguhkan penerbangan dan kereta ke luar kota dan mengatakan kepada penduduk bahwa mereka tidak dapat pergi tanpa alasan khusus, kata media pemerintah.

Langkah itu, efektif pada pukul 10:00 (02:00 GMT), dimaksudkan untuk secara tegas menghentikan penyebaran epidemi” dan melindungi kehidupan, kata pusat komando khusus kota itu, menurut laporan stasiun televisi Cina CCTV.

Pemerintah Cina telah meningkatkan upaya pemantauan dan desinfeksi menjelang liburan Tahun Baru Imlek, yang secara resmi dimulai pada hari Jumat dan ketika banyak dari warga di negara itu akan melakukan perjalanan domestik dan luar negeri.

Otoritas bandara di seluruh Asia, termasuk Jepang, Hong Kong, Thailand, Singapura, Korea Selatan, dan Malaysia dengan cepat meningkatkan penyaringan penumpang dari Wuhan.

Di Eropa, Inggris dan Italia telah mengatakan mereka akan meningkatkan pemantauan atas penerbangan dari Wuhan, sementara Rumania dan Rusia juga memperkuat pemeriksaan.

Beberapa bandara di Amerika Serikat juga sudah mulai melakukan pemeriksaan.

Dari mana asalnya virus?

Otoritas kesehatan Cina masih berusaha untuk menentukan asal virus, yang mereka katakan berasal dari pasar makanan laut di Wuhan di mana satwa liar juga diperdagangkan secara ilegal. WHO juga mengatakan sumber hewan tampaknya paling mungkin menjadi sumber utama wabah.

Ada bukti penularan virus melalui pernapasan dari pasien ke pasien dan otoritas Cina juga mengatakan 15 staf medis di negara itu telah terinfeksi.

Para ahli khususnya khawatir ketika petugas kesehatan sakit selama wabah baru karena ini dapat menunjukkan penyakit ini menjadi lebih menular dan karena penyebaran di rumah sakit sering kali dapat memperbesar epidemi.

Apakah ini darurat global?

“Ini belum merupakan keadaan darurat global,” WHO mengatakan pada Kamis, mendesak Cina untuk menjaga agar 20 juta orang agar tetap “dikunci”.

Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kepada wartawan bahwa keputusan untuk menunda mengeluarkan deklarasi yang digunakan untuk epidemi paling parah tidak boleh dianggap sebagai tanda bahwa badan tersebut tidak berpikir situasinya serius.

“Ini darurat di Cina, tetapi belum menjadi darurat kesehatan global,” katanya kepada wartawan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan