Berita Dunia Islam Terdepan

Panel pro-Myanmar: Militer tidak lancarkan aksi genosida terhadap Muslim Rohingya

470

Support Us

YANGON (Arrahmah.com) – Panel yang ditunjuk oleh pemerintah Myanmar untuk menyelidiki tuduhan penyiksaan di negara bagian Rakhine 2017 mengungkapkan pada Senin (20/1/2020) bahwa mereka tak menemukan bukti genosida terhadap minoritas Muslim Rohingya.

Lebih dari 730.000 Rohingya meninggalkan negara bagian Rakhine selama berminggu-minggu kekerasan, di mana Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pemerkosaan dan pembunuhan massal dilakukan dengan “niat genosidal”. Ratusan desa dibakar hingga rata dengan tanah.

Meskipun panel mengakui “kejahatan perang” telah terjadi, kelompok-kelompok hak asasi dan para pemimpin Rohingya menolak laporan panel itu sebagai upaya “pembersihan citra pemerintah” beberapa hari sebelum putusan pengadilan tertinggi PBB atas kasus genosida terhadap negara tersebut diumumkan.

Komisi penyelidikan mengatakan ada “alasan yang masuk akal” untuk menyimpulkan anggota pasukan keamanan di antara “banyak aktor” yang bertanggung jawab atas kemungkinan kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia serius selama tindakan keras yang dipimpin militer terhadap kelompok tersebut pada tahun 2017. Ini termasuk “pembunuhan penduduk desa yang tidak bersalah dan perusakan rumah mereka”, katanya.

Namun dalam pernyataannya, dikeluarkan untuk menandai finalisasi laporan lengkap berdasarkan wawancara dengan penduduk desa dan anggota pasukan keamanan, panel menyalahkan gerilyawan Rohingya karena menyerang 30 pos polisi dan “memprovokasi” tindakan keras dan menggambarkan situasi sebagai “konflik internal”.

“ICOE belum menemukan bukti yang menunjukkan bahwa pembunuhan atau tindakan pemindahan ini dilakukan berdasarkan niat atau rencana untuk menghancurkan Muslim atau komunitas lain di Negara Bagian Rakhine utara,” bunyi pernyataan panel itu.

“Tidak ada bukti yang cukup untuk memperdebatkan, bahkan menyimpulkan, bahwa kejahatan yang dilakukan dengan maksud untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, kelompok nasional, etnis, ras atau agama, atau dengan kondisi kata lain kejahatan genosida internasional.”

Presiden Myanmar Win Myint mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Selasa (21/1) bahwa pemerintah “setuju” dengan temuan-temuan panel dan berjanji untuk melanjutkan penyelidikan, khususnya terhadap dugaan kejahatan oleh warga sipil dan gerilyawan Rohingya.

Dia mengatakan dia telah memberikan laporan kepada kepala militer, sehingga militer dapat memperpanjang penyelidikan yang sedang berlangsung. IA menambahkan bahwa ringkasan eksekutif akan dipublikasikan.

Dua juru bicara militer tidak dapat dihubungi untuk diminta komentar oleh Reuters.

Di Bangladesh, di mana ratusan ribu orang Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar telah mengungsi, seorang pemimpin Rohingya, Dil Mohammed, menggambarkan laporan itu sebagai upaya untuk menutup-nutupi fakta yang sebenarnya.

“Kami telah dianiaya selama beberapa dekade. Begitu banyak orang kami terbunuh, perempuan kami diperkosa, anak-anak kami dilemparkan ke dalam api dan rumah kami dibakar. Kalau bukan genosida, apa itu?” tuturnya geram.

Pengadilan Internasional, pengadilan tertinggi di PBB, minggu ini akan mengeluarkan keputusan tentang permintaan tindakan darurat dalam kasus genosida terhadap negara.

Gambia mengajukan gugatan pada bulan November dengan menuduh Myanmar melakukan “genosida yang berkelanjutan” terhadap Rohingya.

Komisi penyelidikan dibentuk pada 2018 ketika negara tersebut menghadapi tuntutan yang semakin besar untuk akuntabilitas. Pemerintah menunjuk dua anggota lokal dan internasional – diplomat Filipina Rosario Manalo dan Kenzo Oshima, mantan duta besar Jepang untuk PBB.

Myanmar mengatakan upaya internasional itu melanggar kedaulatannya dan berikrar akan melakukan penyelidikan sendiri atas tuduhan itu.

Tetapi hanya sedikit yang dihukum sejauh ini. Tujuh tentara dipenjara selama 10 tahun karena membunuh 10 pria dan anak laki-laki Rohingya di desa Inn Din diberikan pembebasan awal November lalu, setelah menjalani hukuman kurang dari setahun di penjara.

“Masalahnya adalah, menurut konstitusi Myanmar, militer adalah satu-satunya institusi yang dapat menyelidiki anggotanya sendiri untuk pelanggaran disiplin militer,” Maung Maung Soe, seorang analis politik yang berbasis di ibukota komersial Yangon, mengatakan kepada Reuters.

“Kami akan dapat menyelesaikan masalah ini hanya jika pengadilan militer secara serius melibatkan dan mengambil tindakan spesifik terhadap mereka yang melakukan kejahatan perang.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan