Lebih dari 27ribu warga sipil melarikan diri dari zona eskalasi Idlib

Warga sipil Suriah, yang telah mengungsi karena serangan yang sedang berlangsung yang dilakukan oleh rezim Assad dan Rusia, terlihat dalam perjalanan mereka ke zona yang lebih aman dengan barang-barang mereka, di kamp-kamp Atme di Idlib, Suriah pada 19 Januari 2020 [Ibrahim Dervis / Anadolu Agency]
507

IDLIB (Arrahmah.com) – Sekitar 27.000 warga sipil telah meninggalkan rumah mereka di dalam zona de-eskalasi Idlib di Suriah selama tiga hari terakhir karena serangan rezim dan sekutunya.

Serangan rezim Bashar Asad, Rusia, dan kelompok-kelompok teroris yang didukung Iran di daerah perumahan di timur dan selatan provinsi Aleppo terus menggusur ribuan warga Suriah.

Menurut Kelompok Koordinasi Respons Suriah, warga sipil yang dipindahkan menuju ke daerah dekat perbatasan Turki karena serangan yang melanggar perjanjian gencatan senjata antara Turki dan Rusia.

Mohammad Hallaj, direktur kelompok itu, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa warga sipil meninggalkan rumah mereka di distrik Darat Izzah dan beberapa kota, termasuk Khan Tuman, Khan al-Asal, Kafr Naya, dan al-Qasimia karena serangan yang didukung oleh serangan udara Rusia.

Karena meningkatnya populasi pengungsi, tenda-tenda di Idlib gagal memenuhi kebutuhan warga Suriah yang lelah perang karena tidak ada cukup ruang untuk mendirikan lebih banyak tenda. Ribuan keluarga saat ini sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Pada September 2018, Turki dan Rusia sepakat untuk mengubah Idlib menjadi zona de-eskalasi di mana tindakan agresi secara tegas dilarang.

Namun, lebih dari 1.300 warga sipil telah tewas dalam serangan oleh rezim dan pasukan Rusia di zona de-eskalasi sejak saat gencatan senjata terus dilanggar.

Sebagai langkah baru, Turki mengumumkan pada 10 Januari bahwa gencatan senjata baru di Idlib diguncang oleh kekerasan, meskipun “tindakan agresi” sudah secara resmi dilarang, akan dimulai tepat setelah tengah malam pada Ahad, 12 Januari.

Secara terpisah sehari sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan gencatan senjata di wilayah tersebut mulai berlaku pukul 2.00 malam. waktu setempat (1200GMT).

Namun, rezim dan kelompok-kelompok teroris yang didukung Iran melanjutkan serangan darat mereka meskipun ada gencatan senjata baru.

Lebih dari satu juta warga Suriah telah bergerak di dekat perbatasan Turki karena serangan hebat selama setahun terakhir.

Sejak meletusnya perang berdarah di Suriah pada 2011, Turki telah mengambil sekitar 3,7 juta warga Suriah yang melarikan diri dari negara mereka, menjadikan Turki sebagai negara tuan rumah pengungsi terbaik di dunia.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.