Markas Hizbullah Irak dibakar

Protesters burned the Hezbollah headquarters in Iraq which is located near the housing bridge in the Najaf province on January 18, 2020. (Supplied)
1,460

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Para pengunjuk rasa pada hari Sabtu (18/1/2020) membakar markas Hizbullah di Irak yang terletak di dekat jembatan perumahan di provinsi Najaf.

Mereka sengaja menutup departemen-departemen pemerintah di Najaf ketika tenggat waktu Senin yang ditentukan oleh gerakan massa pengunjuk rasa di Irak mendekat.

Gerakan yang mencari reformasi politik besar-besaran, pekerjaan, dan layanan yang lebih baik ini telah mengkonfirmasi dimulainya kembali protes di Irak mulai Jumat (17/1).

Gerakan rakyat juga menyerukan eskalasi pada 20 Januari, dengan berakhirnya tenggat waktu yang diberikan kepada pihak berwenang untuk menyetujui tuntutan warga, terutama di provinsi selatan.

Sejumlah besar pengunjuk rasa berbondong-bondong ke alun-alun di kegubernuran selatan, termasuk mahasiswa dan anggota suku. Para demonstran juga memperbarui ancaman mereka kepada kelas penguasa akan melakukan eskalasi damai selama dua hari ke depan jika terjadi kegagalan untuk menanggapi tuntutan mereka.

Aktivis sipil menunjukkan bahwa demonstrasi menutup jalan utama dan jalan-jalan di sekitarnya, di tengah teriakan melawan campur tangan asing dan menyanyikan lagu kebangsaan.

Para pemrotes meneriakkan slogan-slogan menentang kelanjutan Adel Abdul Mahdi sebagai perdana menteri, dan kegagalan untuk menindak para pembunuh demonstran.

Para pengunjuk rasa juga mengutuk kampanye intimidasi, penculikan, dan pembunuhan yang dilakukan oleh milisi pro-Iran.

Demonstrasi yang marah telah mengguncang Baghdad dan Irak selatan selama tiga bulan terakhir, mengecam sistem politik negara yang korup.

Sejak Oktober, kerusuhan telah menyebabkan sekitar 460 orang tewas dan sekitar 25.000 lainnya terluka, sebagian besar dari mereka adalah demonstran.

Sementara itu, tokoh agama dan tokoh politik Syiah Irak, Moqtada Sadr, menyerukan “pawai jutaan orang” pada 24 Januari untuk mengutuk kehadiran militer AS di Irak. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.