Berita Dunia Islam Terdepan

Yousuf Deedat masih koma

570

Support Us

DURBAN (Arrahmah.com) – Aktivis komunitas Yousuf Ahmed Deedat (65) dilaporkan masih ada dalam kondisi kritis Kamis malam (16/1/2020) setelah ditembak di kepala dalam sebuah dugaan serangan di luar Pengadilan Keluarga Verulam pada Rabu (15/1).

Menurut juru bicara keluarga Deedat, Profesor Salim Abdool-Karrim, Deedat yang saat ini dirawat di Rumah Sakit St. Anne di Pietermaritzburg mengalami koma.

“Tanda-tanda vital dan detak jantungnya baik-baik saja,” katanya.

Abdool-Karrim mengatakan keluarga Deedat tetap di sisinya di rumah sakit dan berharap dia akan pulih.

“Ini adalah masa yang sangat sulit bagi keluarga. Semua orang sedang mengalami masa yang sulit,” katanya.

Direktur perusahaan keamanan swasta Unit Reaksi Afrika Selatan (RUSA), Prem Balram, mengatakan seorang pria berjalan mendekati Deedat, menembaknya, dan melarikan diri ke kendaraan yang diparkir di sepanjang Groom Street.

“Pada saat kedatangan, korban ditemukan dalam kondisi telungkup di trotoar,” tutur Balram.

Juru bicara kepolisian Kolonel Thembeka Mbele mengatakan Deedat sedang berjalan dengan istrinya ketika dia ditembak. Mbele mengatakan motif penembakan itu tidak diketahui. Tersangka masih dalam pelarian.

Ketua masjid Imam Hussein di Verulam, Azad Seedat, menggambarkan Deedat, yang dikenalnya selama 30 tahun, sebagai orang yang luar biasa.

“Dia bergaul dengan semua orang. Dia mengunjungi masjid kami dan mendukung kami selama kami membutuhkan. Kami terkejut dengan apa yang terjadi,” kata Seedat.

Seorang mantan tetangga Deedat, Sharmaine Sewshanker, mengatakan ia adalah seorang aktivis komunitas terkenal yang selalu bersedia membantu.

“Dia tidak pernah memalingkan siapa pun yang datang kepadanya untuk meminta bantuan. Dia selalu berusaha keras,” katanya.

Putra Deedat, Raees, mengatakan ketika ayahnya dalam kondisi kritis, keluarga itu berharap akan kesembuhannya.

“48 jam ke depan sangat penting baginya karena ia menerima perawatan medis terbaik yang tersedia. Kami berterima kasih kepada publik yang telah mendoakan dan meminta agar privasi keluarga dihormati selama periode traumatis ini,” tambahnya.

Tidak diketahui kemarin apa yang dilakukan Deedat di pengadilan, tetapi dia tidak asing dengan kontroversi dan pengadilan.

Pada Agustus 2016, ia menggugat hakim Verulam setelah delapan kucingnya menghilang dari rumahnya di Trevenen Road.

Surat kabar Daily News Post melaporkan bahwa hakim mengamankan perintah penahanan terakhir terhadap Deedat setelah Deedat didakwa karena menodongkan pistol dan melecehkan seorang wanita Verulam.

Menurut surat kabar tersebut, Deedat mengklaim seorang pria yang dikenal oleh wanita itu berada di belakang tuduhan telah “mengatur” kasus tersebut karena dia (Deedat) telah menolak untuk menjual properti orang tuanya kepadanya. Deedat mengatakan dalam surat-surat yang diajukan di Pengadilan Magistrasi Durban bahwa properti Lotusville dianggap sebagai situs warisan Muslim.

Almarhum ayahnya, Ahmed Deedat, seorang ulama pakar Kristologi, meninggal pada Agustus 2005, dalam usia 87 tahun. Sang ayah dan putranya adalah pembicara yang berapi-api yang menuai kontroversi. Ahmed Deedat dikenal karena buku-buku dan video-videonya yang memanas tentang agama Hindu dan Kristen, dan mendirikan Islamic Propagation Center International di Jalan Dr. Yusuf Dadoo (Gray).

Pada bulan September 2016, surat kabar yang sama juga melaporkan bahwa Deedat mengeluarkan surat permintaan kompensasi senilai R200 000 ($ 13.850) terhadap seorang kapten polisi Greenwood Park karena diduga telah menahannya selama lebih dari 25 jam dengan sembilan tersangka lainnya dalam sel kecil.

“Saya berusia 62 tahun dan berjuang untuk bisa tetap bernapas dalam sel. Saya diperlakukan seperti penjahat,” katanya kepada Post.

Deedat juga ditangkap karena diduga mengeluarkan pamflet terkait ISIS di sebuah sekolah di Durban Utara. Dia mengklaim bahwa dia menderita kehilangan reputasi, membahayakan martabat dan harga dirinya, dan bahwa dia dan keluarganya berada dalam bahaya.

Ketua Masjid Gray Street, AVMohamed, yang berada di Pakistan ketika ia menerima berita tentang serangan terhadap Deedat, mengatakan siapa pun yang memerintahkan pembunuhan itu harus diadili.

Juru bicara kepolisian setempat menyatakan sebuah kasus percobaan pembunuhan telah dibuka di kantor polisi Verulam untuk diselidiki, tetapi motif penembakan itu masih belum diketahui. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah