Berita Dunia Islam Terdepan

Iran hadapi tekanan dari berbagai negara atas kasus pesawat Ukraina

650

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Iran menghadapi tekanan baru untuk memberikan laporan penuh tentang bagaimana pesawat Ukraina dengan 176 orang di dalamnya ditembak jatuh di Teheran pekan lalu.

Di London, menteri dari lima negara yang warganya menjadi korban dalam insiden tersebut, menuntut “kerjasama penuh” dari Iran dalam penyelidikan internasional yang transparan terhadap kecelakaan itu, lansir BBC (16/1/2020).

Para menteri luar negeri Afghanistan, Inggris, Kanada, Swedia dan Ukraina juga mengatakan Iran harus membayar kompensasi.

Iran mengatakan pesawat itu jatuh oleh rudal yang ditembakkan “karena kesalahan”.

Ukraine International Airlines Boeing 737-800, yang bepergian menuju ibu kota Ukraina Kyiv dan membawa banyak penumpang dalam perjalanan ke Kanada, jatuh di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan AS. Tidak ada yang selamat.

Beberapa jam sebelumnya, rudal Iran menargetkan dua pangkalan udara di Irak yang menampung pasukan AS.

Selama tiga hari setelah tragedi itu, Iran menolak tanggung jawab atas apa pun, tetapi setelah tekanan internasional, Garda Revolusi Iran (IRGC) mengakui bahwa pesawat itu dihantam rudal jelajah karena kekeliruan.

Krisis telah datang pada waktu yang sangat sensitif bagi Iran, baik dalam hal hubungannya dengan masyarakat internasional dan di dalam negeri, di mana telah terjadi protes anti-pemerintah.

Dalam sebuah jumpa pers, kelima menteri luar negeri mengatakan mereka telah menyetujui lima tuntutan utama bagi Iran, termasuk “penyelidikan internasional yang menyeluruh, independen dan transparan” dan kompensasi kepada keluarga para korban.

Berbicara atas nama kelompok itu, Menteri Luar Negeri Kanada François-Philippe Champagne mengatakan: “Kami di sini untuk mengejar pertanggungjawaban, transparansi, dan keadilan bagi para korban -Ukraina, Swedia, Afghanistan, Inggris, Kanada, dan Iran, melalui penyelidikan internasional yang lengkap dan transparan.”

“Di tengah tragedi mengerikan seperti itu ada banyak pertanyaan. Keluarga menginginkan jawaban, semua negara yang berkumpul di sini hari ini menginginkan jawaban, dan masyarakat internasional menginginkan jawaban. Dunia menunggu jawaban itu dan kami tidak akan beristirahat sampai kami mendapatkannya.”

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah