Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Banjir landa Surabaya akibat saluran air tertimbun sampah

332

BANJIR (Arrahmah.com) – Hujan deras selama hampir dua jam merendam sejumlah wilayah di Kota Surabaya pada Rabu (15/1/2020) sore.

Banjir semakin parah akibat mampetnya sejumlah saluran hingga tak mampu menampung air hujan.

Kepala BPB Linmas Kota Surabaya Eddy Christijanto mengatakan, genangan air di kompleks Darmo Park mencapai 80 cm.

“Curah hujan memang sangat deras sekali. Sore tadi hujan turun sejak pukul 16.00-17.30 WIB,” katanya, lansir iNews, Rabu (15/1/2020).

Meski begitu, lanjut Edy, banjir tidak berlangsung lama. Beberapa saat setelah hujan reda, genangan air surut tinggal 10 Cm.

“Tadi sore saya ke sana. Airnya sudah surut,” ujarnya.

Edy menjelaskan, selain karena hujan deras, banjir di Jalan Mayjen Sungkono terjadi karena timbunan sampah di Kompleks Darmo Park II. Sementara pintu air di kompleks pertokoan itu hanya satu.

“Sampahnya banyak sekali. Ada kayu, botol dan plastik. Sampah-sampah itu masuk ke saluran. Saya lihat elevasi salurannya itu kosong. Kemungkinan besar air tidak mengalir karena terhambat sampah-sampah itu,” tuturnya.

Penyebab kedua, lanjut Edy, yaitu disinyalir pembukaan pintu air di kompleks tersebut terlambat.

“Ini sudah kita buka, sampahnya kita bersihkan, sehingga genangan dengan cepat surut,” ujarnya.

Hingga malam ini, sejumlah personel BPB Linmas, Satpol PP, Dinas Pemadam Kebakaran, Dinas PU dan DKRTH masih berada di Kompleks Darmo Park II. Mereka melakukan pembersihan sisa sampah serta membantu para pemilik motor yang sebelumnya motornya mogok akibat terendam air.

Di Jalan Mayjen Sungkono misalnya, air menggenang hingga setinggi pinggang. Akibatnya, banyak mobil dan motor terendam.

Pemandangan ini seperti terlihat di lahan parkir komplek pertokoan Darmo Park.

Banjir juga meremdam sejumlah kawasan. Di antaranya adalah Jemursari-Wonocolo; Ketintang; Jalan Diponegoro-Wonokromo; Ngagel Rejo dan Bratang.

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah