Berita Dunia Islam Terdepan

AS ungkap strategi baru, pembunuhan Soleimani adalah contohnya

785

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – AS pada Senin (13/1/2020) membeberkan pembunuhan Qassem Soleimani adalah bagian dari strategi yang lebih luas untuk menghalangi tantangan yang dimunculkan oleh musuh AS termasuk Cina dan Rusia. Hal ini semakin melemahkan pernyataan bahwa jenderal Iran itu dibunuh karena ia merencanakan serangan yang akan terjadi dalam waktu dekat pada target AS.

Dalam pidatonya di Hoover Institute di Universitas Stanford, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo tidak menyebutkan ancaman serangan yang akan terjadi yang direncanakan oleh Soleimani. Itu hanya sebagai jawaban atas pertanyaan bahwa dia mengulangi pernyataannya sebelumnya bahwa “pre-empting plot” adalah alasan untuk serangan drone 3 Januari Amerika pada pejabat terkuat kedua Iran.

Pidatonya, “The Restoration of Deterrence: The Iranian Example” berfokus pada apa yang ia sebut strategi administrasi untuk membangun “pencegahan nyata” (real deterrence) terhadap Iran mengikuti kebijakan Republik dan Demokrat sebelumnya yang mendorong “aktivitas memfitnah” Teheran.

Demokrat dan beberapa anggota parlemen Republik telah menantang pemerintah atas alasan pertahanan diri yang didukung oleh intelijen rahasia atas serangan yang akan terjadi. Presiden AS Donald Trump mengatakan target potensial termasuk empat kedutaan besar AS.

Pada Minggu (12/1), Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan dia tidak melihat ada intelijen yang memperingatkan tentang serangan-serangan yang akan terjadi di kedutaan.

Trump pada Senin (13/1) menambahkan bahan bakar baru ke kontroversi dengan mengatakan “benar-benar tidak masalah” apakah Soleimani merupakan ancaman yang akan segera terjadi.

Pompeo mengatakan ada “strategi yang lebih besar” di belakang pembunuhan Soleimani, komandan Pasukan Quds, pasukan spionase dan paramiliter elit Iran.

Berita Terkait

“Presiden Trump dan kami di tim keamanan nasionalnya sedang membangun kembali pencegahan – pencegahan nyata – terhadap Republik Islam Iran,” katanya.

“Musuh anda harus memahami tidak hanya bahwa anda memiliki kapasitas untuk menyebabkan kerugian tetapi bahwa anda sebenarnya bersedia melakukannya,” lanjut Pompeo, menambahkan bahwa kesepakatan nuklir Iran 2015 yang ditarik Trump pada 2018 telah menguatkan Teheran.

“Amerika sekarang menikmati posisi kekuatan terbesar mengenai Iran yang pernah kita masuki,” katanya, menunjuk pada kerusakan yang terjadi pada ekonomi Iran dengan sanksi AS yang kembali diberlakukan Trump setelah penarikannya dari perjanjian nuklir.

“Pentingnya pencegahan tidak terbatas pada Iran,” kata Pompeo. “Dalam semua kasus, kita harus mencegah musuh untuk mempertahankan kebebasan. Itulah inti dari pekerjaan Presiden Trump untuk menjadikan militer kita sebagai yang terkuat yang pernah ada.”

Dia mengutip dimulainya kembali bantuan militer besar-besaran ke Ukraina sebagai bagian dari pertahanan melawan separatis yang didukung Rusia, penarikan Trump dari perjanjian kontrol senjata dengan Moskow, dan tes rudal jelajah jarak menengah AS.

Pompeo juga menunjuk pada peningkatan latihan angkatan laut AS di Laut Cina Selatan dalam menanggapi militerisasi Cina atas pulau-pulau yang disengketakan dan pengenaan tarif Trump pada impor Cina sebagai aspek strategi pencegahan pemerintah.

“Kami mengembalikan kredibilitas ke pencegahan,” katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah