Hassan Nasrallah: Serangan di pangkalan Irak hanyalah awal

Hassan Nasrallah memberikan pidato panjang keduanya pada Ahad (12/1/2020) setelah Soleimani terbunuh. [Foto: Maya Alleruzzo / AP]
362

BEIRUT (Arrahmah.com) – Pemimpin kelompok “Hizbullah” mengatakan serangan rudal Iran terhadap dua pangkalan Irak yang menampung pasukan AS hanyalah awal dari tindakan yang akan diambil sebagai tanggapan atas pembunuhan AS terhadap seorang jenderal top Iran dalam serangan pesawat tak berawak.

Dalam pidato 90 menit pada Ahad (12/1/2020), Hassan Nasrallah menyebut serangan itu “menampar” Washington, menggambarkan serangan itu sebagai “langkah pertama di jalan panjang” yang akan memastikan penarikan pasukan AS dari Timur Tengah.

“Amerika harus memindahkan pangkalan, tentara, perwira dan kapal mereka dari wilayah kami. Mereka harus pergi,” katanya. Tidak ada yang tewas dalam serangan yang tampaknya merupakan unjuk kekuatan.

“Alternatif untuk pergi secara vertikal adalah pergi secara horizontal,” kata Nasrallah, yang tampaknya menyarankan pasukan AS akan keluar dari Timur Tengah dalam peti mati jika mereka tidak pergi secara sukarela.

Pemimpin “Hizbullah” itu juga meminta sekutu Iran untuk mulai bekerja untuk mengambil tindakan atas pembunuhan Qassem Soleimani, kepala pasukan Pasukan Penjaga Revolusi Islam (IRGC) elit Pasukan Quds.

“Kami berbicara tentang dimulainya fase, tentang pertempuran baru, tentang era baru di wilayah ini,” katanya.

“Hizbullah” sangat dekat dengan Iran dan IRGC menyediakan pelatihan bagi para pejuang “Hizbullah” yang bertempur di Suriah.

Komentar Nasrallah datang ketika roket menghantam pangkalan udara Irak di utara Baghdad di mana pasukan AS berpangkalan. Pasukan keamanan mengatakan beberapa penerbang Irak terluka dalam serangan itu. Tidak ada klaim tanggung jawab.

Pidato itu ditandai satu pekan sejak Soleimani terbunuh dalam serangan udara AS pada 3 Januari di bandara internasional Baghdad.

Komandan milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis dan beberapa lainnya juga tewas dalam serangan itu, yang menyebabkan meningkatnya ketegangan AS-Iran, yang sudah tinggi sebelum pembunuhan Soleimani.

Iran telah berhari-hari berjanji untuk menanggapi dengan paksa sebelum meluncurkan serangan rudal pada Rabu. Setelah itu, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengatakan di Twitter bahwa negara itu telah “mengambil langkah-langkah proporsional dalam pembelaan diri”.

Kedua pihak telah mengurangi ancaman mereka sejak Iran mengaku membunuh 176 orang dengan “tidak sengaja” menembak jatuh satu pesawat penumpang Ukraina beberapa jam setelah serangan rudal.

Nasrallah memuji kepemimpinan Iran yang mengaku tidak sengaja menembak jatuh pesawat, menyebut pengakuan “transparansi yang tak tertandingi di dunia”.

Iran awalnya mengatakan kegagalan teknis yang menyebabkan kecelakaan itu dan mengklaim pasukannya tidak bisa disalahkan.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.