Gunung berapi di Filipina meletus, ribuan orang melarikan diri

Gunung berapi kecil di selatan ibukota Filipina yang menarik wisatawan karena pemandangan danau yang indah meletus dengan gumpalan besar abu dan uap pada Ahad.
358

TAGAYTAY (Arrahmah.com) – Sebuah gunung berapi kecil di selatan ibukota Filipina yang menarik banyak wisatawan karena pemandangannya yang indah di sebuah danau meletus dengan gumpalan besar abu dan uap pada Ahad (12/1/2020), mendorong ribuan orang untuk melarikan diri dan pejabat menutup bandara internasional Manila.

Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina mengatakan Gunung Berapi Taal di provinsi Batangas selatan Manila meledakkan uap, abu, dan kerikil hingga 6 hingga 9 mil ke langit dalam peningkatan dramatis kegelisahannya yang meningkat, yang dimulai tahun lalu.

Lembaga vulkanologi meningkatkan tingkat bahaya di sekitar Taal tiga tingkat pada Ahad ke tingkat 4, yang menunjukkan “letusan berbahaya dapat terjadi dalam beberapa jam atau hari,” kata Renato Solidum, yang mengepalai lembaga vulkanologi. Level 5, yang tertinggi, berarti erupsi berbahaya sedang berlangsung dan dapat memengaruhi area yang lebih luas.

Tidak ada laporan tentang cedera atau kerusakan, tetapi pihak berwenang bergegas untuk mengevakuasi lebih dari 6.000 warga desa dari sebuah pulau di tengah danau, tempat gunung berapi itu berada, dan puluhan ribu lainnya dari kota-kota pesisir terdekat, kata para pejabat.

“Kami telah meminta orang-orang di daerah berisiko tinggi, termasuk pulau gunung berapi, untuk mengungsi sekarang sebelum kemungkinan erupsi berbahaya,” kata Solidum.

Renelyn Bautista, seorang ibu rumah tangga berusia 38 tahun yang berada di antara ribuan penduduk yang melarikan diri dari kota Laurel, provinsi Batangas, mengatakan bahwa dia menumpang tumpangan ke rumah dari rumahnya dengan dua anaknya, termasuk bayi berusia 4 bulan, setelah Taal meletus dan tanah bergetar ringan.

“Kami buru-buru dievakuasi ketika udara berubah berlumpur karena abu dan mulai berbau seperti bubuk mesiu,” kata Bautista melalui telepon.

Semua penerbangan internasional dan domestik yang berangkat dan tiba ditangguhkan Ahad malam di bandara internasional Manila “karena abu vulkanik di sekitar bandara” dan rute udara terdekat, Otoritas Penerbangan Sipil Filipina mengatakan.

Taal terletak sekitar 37 mil selatan Manila.

Pihak berwenang mengatakan mereka sedang mempertimbangkan mengalihkan penerbangan ke bandara yang tidak terpengaruh di luar Manila.

Lembaga vulkanologi mengingatkan masyarakat bahwa pulau kecil tempat gunung berapi itu berada adalah “zona bahaya permanen,” meskipun desa-desa nelayan telah ada di sana selama bertahun-tahun. Mereka meminta komunitas pesisir terdekat “untuk mengambil tindakan pencegahan dan waspada terhadap kemungkinan gangguan air danau yang terkait dengan kerusuhan yang sedang berlangsung.”

Hujan yang sangat deras dilaporkan terjadi di beberapa kota kecil dan kecil beberapa mil dari gunung berapi, dan para pejabat menyarankan penduduk untuk tetap tinggal di dalam rumah dan mengenakan masker dan kacamata untuk keamanan. Pengemudi terhambat oleh visibilitas yang buruk, yang diperparah oleh cuaca hujan.

Hotel, pusat perbelanjaan, dan restoran berjejer di jalan dataran tinggi di sepanjang punggung bukit yang menghadap ke danau dan gunung berapi di kota Tagaytay, area wisata utama yang dapat terkena dampak letusan besar.

Pihak berwenang mencatat banyak gempa bumi, beberapa di antaranya terasa dengan suara gemuruh, dan sedikit inflasi dari bagian gunung berapi 1.020 kaki jelang ledakan yang didorong uap pada Ahad, kata para pejabat.

Kelas-kelas di berbagai kota besar dan kota-kota ditangguhkan Senin, termasuk di Manila, untuk menghindari risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh abu.

Sebagai salah satu gunung berapi terkecil di dunia, Taal adalah satu di antara dua lusin gunung berapi aktif di Filipina, yang terletak di sepanjang apa yang disebut “Cincin Api” Pasifik, sebuah wilayah aktif seismik yang rentan terhadap gempa bumi dan letusan gunung berapi.

Sekitar 20 topan dan badai besar lainnya setiap tahun juga menyerang Filipina, yang terletak di antara Pasifik dan Laut Cina Selatan, menjadikannya salah satu negara paling rawan bencana di dunia.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.