Berita Dunia Islam Terdepan

Ethiopia minta Afrika Selatan tengahi perselisihan Bendungan Renaisans

404

Support Us

ADIS ABABA (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan pada Ahad (12/1/2020) bahwa dia telah meminta presiden Afrika Selatan untuk menengahi perselisihan negaranya dengan Mesir mengenai Bendungan Utama Renaisans Ethiopia.

Ahmed, yang mengunjungi Afrika Selatan akhir pekan kemarin, mengatakan ia telah meminta Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, untuk memimpin upaya mediasi dalam kapasitasnya sebagai ketua Uni Afrika berikutnya.

“Sedangkan untuk Cyril Ramaphosa, dia adalah teman baik bagi Ethiopia dan Mesir, dan merupakan presiden Uni Afrika yang akan datang. Dia dapat membuat diskusi antara kedua pihak untuk menyelesaikan masalah secara damai karena perdamaian adalah dasar dari segala sesuatu di Afrika,” kata Ahmed kepada wartawan.

Sementara itu, Ramaphosa menyambut undangan Ahmed yang mengatakan bahwa Afrika Selatan bersedia memainkan peran mediasi dan memfasilitasi pencapaian kesepakatan antara Mesir dan Ethiopia.

“Yang menyenangkan, sejauh yang saya ketahui, adalah bahwa kedua negara bersedia membahas masalah ini dan menemukan solusi,” katanya.

Ramaphosa menjelaskan bahwa ia telah membahas masalah ini dengan Presiden Mesir Abdel Fattah Al-Sisi yang mengatakan bahwa Kairo bersedia untuk mengadakan negosiasi.

Ethiopia sedang membangun bendungan senilai $ 5 juta di dekat perbatasan dengan Sudan yang katanya akan menyediakan listrik dan regenerasi ekonomi yang sangat dibutuhkan.

Mesir percaya bahwa ketika bendungan diisi, persediaan air yang langka dari sungai Nil akan dibatasi.

Mesir hampir seluruhnya bergantung pada air Sungai Nil, menerima sekitar 55,5 juta meter kubik per tahun dari sungai, dan percaya bahwa mengisi bendungan akan memengaruhi air yang dibutuhkannya untuk minum, pertanian, dan listrik.

Setelah pembicaraan tiga arah antara negara-negara Afrika gagal, mereka memutuskan AS sebagai mediator eksternal.

Pada November, AS menjadi perantara pertemuan di Washington, menetapkan 15 Januari sebagai tenggat waktu untuk menyelesaikan perselisihan itu, yang pada satu titik tampaknya akan memasuki konflik militer antara Kairo dan Addis Ababa.

Mereka menyepakati empat putaran negosiasi. Yang pertama diadakan di ibukota Ethiopia, yang kedua di Kairo, dan yang ketiga di Khartoum.

Meskipun ada diskusi, setelah itu mereka macet lagi setelah putaran ketiga di ibukota Sudan.

Kairo ingin Ethiopia menjamin Mesir akan menerima 40 miliar meter kubik air atau lebih dari Sungai Nil. Menteri Irigasi Ethiopia Seleshi Bekele mengatakan Mesir telah mengabaikan permintaan ini, tetapi Mesir menegaskan tidak dan mengeluarkan pernyataan untuk efek ini.

Ada juga konflik yang belum terselesaikan tentang seberapa cepat bendungan akan diisi, dengan Mesir khawatir jika diisi terlalu cepat itu dapat mempengaruhi listrik yang dihasilkan oleh Bendungan Tinggi Aswan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah