Berita Dunia Islam Terdepan

Sultan Qaboos, sang penguasa Oman, tutup usia

602

Support Us

MUSKAT (Arrahmah.com) – Qaboos bin Said al-Said, Sultan Oman, telah tutup usia Jumat malam (10/1/2020), menurut Kantor Berita Oman, dini hari ini (11/1).

Qaboos, yang mengambil alih posisinya setelah penggulingan ayahnya Said bin Taimur melalui kudeta tak berdarah pada Juli 1970, dikenal sebagai pemimpin terlama di dunia Arab dan Timur Tengah dan menjadikan Oman sebagai sekutu terkuat Iran di Teluk.

Qaboos telah menderita sakit selama beberapa tahun terakhir dan menerima perawatan di Jerman selama periode delapan bulan antara 2014 dan 2015. Dalam rilis Desember 2019, Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat menggambarkannya sebagai pemimpin berusia 79 tahun. “dengan riwayat diabetes dan kanker usus besar.”

Almarhum dilahirkan pada 18 November 1940 di Salalah, ibukota provinsi Dhofar di Oman selatan. Ia adalah keturunan langsung dari pendiri dinasti Al Bu Said, yang menciptakan kesultanan pada 1600-an setelah mengusir Portugis dari Muskat, yang sekarang menjadi ibu kota Oman.

Sultan Qaboos menempuh pendidikan di India dan di Royal Military Academy di Sandhurst.

Setelah menyelesaikan pelatihan militernya dengan tentara Inggris di Jerman, ia mempelajari pemerintahan lokal dan memulai tur budaya global. Dia kembali ke Oman pada tahun 1964, dan menghabiskan sebagian besar waktunya sesudahnya mempelajari hukum Islam dan sejarah Oman.

Ketika Sultan Qaboos merebut kekuasaan dari ayahnya dalam kudeta tak berdarah pada tahun 1970, Oman adalah negara yang terisolasi dan miskin.

Selama masa pemerintahan lima dekade Sultan Qaboos, ia dipuji karena menggunakan kekayaan minyak Oman untuk mengubah negara Teluk yang jarang penduduknya ini menjadi negara kaya dengan industri pariwisata yang dinamis dan standar hidup yang tinggi.

“Sultan Qaboos akan menjadi yang pertama dan terutama diingat karena memprakarsai ‘Renaisans Oman’, melakukan reformasi sosial, ekonomi, pendidikan, dan budaya serta membuka pintu Oman bagi dunia,” Jeffrey Lefebvre, professor ilmu politik di Universitas Connecticut, dikutip Al Jazeera.

“Dalam masyarakat yang konservatif, ia juga memimpin dalam mempromosikan perempuan ke posisi-posisi yang berpengaruh dalam pemerintahan, [seperti] duta besar Oman untuk Amerika Serikat, dan memastikan perwakilan di dewan legislatif yang dipilih secara populer,” tambah Lefebvre.

Ketika Sultan Qaboos berkuasa, dia tidak hanya menyebut dirinya penguasa negara tetapi juga menunjuk dirinya sebagai perdana menteri, menteri pertahanan, menteri keuangan, menteri luar negeri, dan komandan angkatan bersenjata.

Sultan Qaboos adalah satu-satunya anak yang lahir dari mantan Sultan Said bin Taimur dan Putri Mazoon al-Mashani. Dia menikahi sepupunya pada tahun 1976, tetapi pernikahan itu tidak berlangsung lama dan pasangan itu segera bercerai. Sultan tidak pernah menikah lagi atau punya anak.

Dengan sultan yang tidak memiliki anak dan saudara lelaki, tidak ada penerus yang jelas dalam keluarga kerajaan.

“Ada banyak cerita berbeda tentang suksesi Oman, dan tidak ada yang benar-benar tahu siapa yang akan menjadi sultan berikutnya,” kata Theodore Karasik, seorang analis geopolitik yang berbasis di Dubai.

“Seperti halnya Arab Saudi, pepatah ‘mereka yang tahu tidak berbicara, dan mereka yang tidak tahu berbicara’ berlaku untuk Oman. Jadi lebih aman untuk mengizinkan dewan pertahanan Oman memperhatikan instruksi untuk suksesi dan bukan penilaian dasar tentang penerus pada rumor.”

Menurut Reuters, undang-undang Oman tahun 1996 menyerukan keluarga yang berkuasa untuk memilih pengganti baru untuk takhta yang kosong dalam waktu tiga hari. Jika mereka gagal melakukannya, dewan yang terdiri dari militer, kepala pengadilan tertinggi, dan perwakilan majelis memiliki hak untuk menunjuk individu yang namanya disegel dalam surat yang ditulis oleh sultan.

Berdasarkan ketentuan yang diadopsi Oman ini, jika proses gagal memilih penggantinya, maka surat tertutup yang ditulis oleh Sultan Qaboos akan dibuka di mana ia mendaftar penggantinya yang disukai.

Berita Terkait

“Saya telah menuliskan dua nama, dalam urutan menurun, dan memasukkannya ke dalam amplop tertutup di dua wilayah berbeda,” kata Sultan Qaboos kepada majalah Luar Negeri dalam wawancara tahun 1997.

Tetapi ada kekhawatiran, di antara orang-orang Oman dan di wilayah Teluk yang lebih luas, bahwa proses transisi berbatu dapat memecah negara.

“Oman adalah mosaik kepentingan kompleks yang telah disatukan oleh Sultan Qaboos. Jika ada pertengkaran internal atas kementerian atau aset Oman di era pasca-Qaboos, maka masyarakat yang terpecah-pecah dapat muncul. Negara-negara di kawasan dapat terkena dampak langsung oleh hal tersebut,” kata Karasik.

Bukan ketakutan, tetapi keraguan kecil, yang menimbulkan ketidakpastian mengenai masa depan kepemimpinan Oman, kata komentator politik Oman Khalid al-Haribi.

“Bagi banyak orang Oman, mereka tumbuh hanya mengenal satu Sultan dan sistem pemerintahan satu arah. Ada beberapa keraguan karena kita tidak memiliki banyak informasi, dan pengalaman seperti negara-negara GCC lainnya, mengenai transisi kekuasaan,” kata Haribi, juga salah satu pendiri Tawasul, lembaga think tank independen pertama Oman.

Selain pencapaian kebijakan dalam negerinya, Sultan Qaboos juga telah dikreditkan dengan mengubah Oman menjadi pemain regional yang mampu menjembatani perbedaan diplomatik, seperti terlihat dalam perannya sebagai mediator dalam pembicaraan nuklir antara Iran dan Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir.

Sepanjang 2012 dan 2013, Sultan Qaboos memediasi pembicaraan rahasia antara pejabat AS dan Iran. Ini memuncak dalam kesepakatan nuklir sementara November 2013, dicapai di Jenewa antara Iran dan apa yang disebut kekuatan “P5+1”, yang terdiri dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan Jerman.

“Dalam [mediasi pembicaraan], Oman terus menjalankan peran unik dan tradisionalnya sebagai jembatan diplomatik antara Barat dan GCC [Dewan Kerjasama Teluk] di satu sisi, dan Republik Islam [Iran] di sisi lain,” kata Giorgio Cafiero, salah satu pendiri Gulf State Analytics.

Di bawah kepemimpinan Sultan Qaboos, Oman juga menjadi penengah dan mengawasi pembicaraan antara pihak-pihak yang bertikai dalam perang Yaman yang sedang berlangsung. Pada November 2019, pemberontak Arab Saudi dan Houtsi mengadakan pembicaraan tidak langsung di belakang layar dalam upaya untuk mengakhiri perang lima tahun yang menghancurkan di Yaman.

Ketika sesama negara GCC memutuskan hubungan dengan Qatar pada 2017, memicu krisis diplomatik, alih-alih mengekor pada Arab Saudi, Bahrain dan Mesir, Oman memilih keluar dan menghindari keributan.

Perlawanan terhadap pemerintahan Sultan Qaboos tidak kebal selama pemberontakan populer Arab tahun 2011 ketika ratusan mulai memprotes di bundaran di provinsi Sohar Oman menuntut kenaikan gaji dan mengakhiri korupsi pemerintah.

Pemberontakan tiga bulan mendorong Sultan Qaboos untuk merombak pemerintahannya dan memperluas majelis konsultatif dalam upaya untuk meredakan kerusuhan.

“Reaksi proaktif pemerintah terhadap tuntutan rakyat pada tahun 2011 memungkinkan pemberontakan yang jauh lebih damai di Oman dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia Arab,” kata Haribi.

Pada Desember 2012, orang-orang Oman diizinkan untuk memberikan suara dalam pemilihan kota pertama mereka ketika 192 dipilih dari antara 1.475 kandidat.

“Karena tanggapannya yang cepat dalam memungkinkan perubahan demokratis, kami tidak melihat pengulangan protes dan tuntutan dari rakyat. Rakyat Oman menghargai upaya yang dilakukan dalam membangun lembaga negara pasca 2011,” tambah Haribi.

Dalam langkah tak terduga, Sultan Qaboos menyampaikan undangan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada tahun 2018. Menandai apa yang merupakan kunjungan pertama oleh seorang pemimpin ‘Israel’ ke kesultanan dalam lebih dari dua dekade. Kantor Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kunjungan pada Oktober 2018 diikuti “kontak berkelanjutan antara kedua negara”.

Kantornya menambahkan bahwa itu membentuk bagian dari kebijakan “memperdalam hubungan dengan negara-negara kawasan”.

Sebuah pernyataan bersama mengatakan kedua pihak “membahas cara-cara untuk memajukan proses perdamaian Timur Tengah” dan “sejumlah masalah yang menjadi kepentingan bersama untuk mencapai perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah”.

Sehari setelah kunjungan Netanyahu, Oman mengakui sang pencaplok ‘Israel’ sebagai sebuah entitas “negara” di Timur Tengah. Pengakuan ini telah menuai kritik dari para pejabat Palestina.

Tidak lama setelah itu seorang menteri ‘Israel’ mengunjungi Oman untuk menghadiri konferensi transportasi internasional, yang menjadi titik awal ditandatanganinya sebuah proyek kereta api untuk menghubungkan Teluk ke Mediterania melalui ‘Israel’, menurut laporan media. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.