Berita Dunia Islam Terdepan

Inggris minta 'Israel' segera hentikan ekspansi pemukiman

249

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Inggris pada Rabu (8/1/2020) meminta “Israel” untuk “segera” menghentikan ekspansi pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki.

Dalam sebuah pernyataan resmi, konsulat Inggris di Yerusalem menekankan bahwa pemukiman Yahudi itu “ilegal di bawah hukum internasional,” menambahkan bahwa itu “menyabotase kemungkinan solusi dua negara.”

Di pihaknya, Sekretaris Negara Inggris untuk Urusan Timur Tengah, Andrew Morrison, mengutuk rencana pemerintah Israel untuk memperluas dan membangun unit pemukiman baru di Tepi Barat.

Permukiman “Israel” dianggap ilegal oleh Uni Eropa (UE) dan PBB (PBB). PBB telah menerbitkan data yang menunjukkan peningkatan 45 persen dalam pembongkaran dan penyitaan struktur Palestina di Tepi Barat selama 2019, dibandingkan dengan 2018.

Pada Ahad, pemerintah zionis menyetujui pembangunan 1.936 unit rumah di Tepi Barat yang diduduki. Sebanyak 786 unit menerima pengesahan akhir, termasuk 258 yang akan dibangun di Haresha, sebuah “pos ilegal” di sebelah barat kota Ramallah di Tepi Barat.

Sekitar 650.000 orang Yahudi “Israel” saat ini tinggal di lebih dari 100 pemukiman yang dibangun sejak 1967, ketika “Israel” menduduki Tepi Barat dan Yerusalem Timur. Palestina menginginkan wilayah ini – bersama dengan Jalur Gaza – untuk pembentukan negara Palestina di masa depan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah