Berita Dunia Islam Terdepan

Relawan HILMI-FPI evakuasi warga Tionghoa saat banjir di Bekasi Timur

339

Support Us

BEKASI (Arrahmah.com) – Front Pembela Islam (FPI) langsung mengerahkan relawannya yang tergabung dalam Hilal Merah Indonesia (HILMI) untuk menolong warga yang terdampak banjir di sejumlah lokasi, Rabu (1/1/2019).

Kawasan permukiman yang mayoritas warganya beretnis Tionghoa pun tak luput dari uluran tangan FPI.

Salah satu lokasi banjir yang jadi fokus HILMI FPI adalah daerah Bekasi Timur. Sekretaris Umum FPI Munarman mengatakan, HILMI mengevakuasi warga terdampak banjir di depan RS Bhakti Kartini Margahayu Bekasi Timur.

“Di wilayah itu banyak etnis Tionghoa dan nonmuslim lainnya. Mungkin kami berbeda dengan mereka dalam etnis dan agama, tetapi kami tetap bersaudara sebangsa dan setanah air,” kata Munarman, lansir JPNN, Rabu (1/1).

Mantan direktur Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) itu menjelaskan, HILMI menggunakan perahu karet untuk mengevakuasi warga terdampak banjir.

Berita Terkait

“Para sukarelawan HILMI FPI Kota Bekasi dengan menggunakan perahu karet membawa para warga Tionghoa itu ke tempat yang lebih aman,” terang Munarman.

Murnarman mengungkapkan, FPI tak hanya membantu proses evakuasi warga yang rumahnya terendam banjir. Sebab, sukarelawan FPI juga menyalurkan makanan dan bantuan lainnya.

Oleh karena itu FPI juga membuka posko pertolongan bagi warga yang terdampak banjir. Warga Kota Bekasi yang membutuhkan pertolongan bisa berkoordinasi dengan Ketua HILMI FPI Kota Bekasi, Aries Ayyash.

Munarman menegaskan, Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab selalu berpesan kepada seluruh anggotanya untuk peduli dan berpartisipasi di setiap lokasi bencana tanpa memandang suku dan agama.

“Jangan sekali-kali menganggap musibah yang menimpa saudara kita sebagai beban bagi kita, tetapi itu adalah kewajiban kemanusian,” kata Munarman menirukan pesan Habib Rizieq.

Diketahui, banjir dan longsor yang melanda Jabodetabek telah menimbulkan korban meninggal dan ribuan mengungsi.

Kapusdatinkom Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Agus Wibowo menyebutkan,sebanyak 16 korban jiwa akibat banjir yang melanda kawasan Jakarta, Bogor, Tangerang, Depok, dan Bekasi (Jabodetabek).

 

“Selain menimbulkan kerusakan juga menyebabkan korban meninggal. Sampai saat ini data yang berhasil BNPB kumpulkan terdapat 16 orang meninggal akibat banjir dengan rincian DKI Jakarta delapan orang, Kota Bekasi satu orang, Kota Depok tiga orang, Kota Bogor satu orang, Kabupaten Bogor satu orang, Kota Tangerang satu orang, dan Tangerang Selatan satu orang,” kata Agus, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (2/1).

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.