Berita Dunia Islam Terdepan

Pervez Musharraf tantang vonis pengadilan Pakistan

238

Support Us

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Mantan presiden dan kepala militer Pakistan Pervez Musharraf telah mengajukan petisi di Pengadilan Tinggi Lahore untuk menentang hukuman mati yang diberikan kepadanya dalam kasus pengkhianatan awal bulan ini.

Menurut media setempat, Jumat (27/12/2019), petisi tersebut menyoroti bahwa “putusan berisi campuran anomali dan pernyataan yang bertentangan” dan bahwa pengadilan khusus “dengan cepat dan tergesa-gesa menyelesaikan persidangan yang jauh dari kesimpulan”.

Sebuah pengadilan khusus memvonis Musharraf dan menjatuhkan hukuman mati pada 17 Desember atas tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi dan menumbangkan konstitusi – keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara yang telah diperintah oleh militernya yang kuat selama sekitar setengah dari 72 tahun sejarahnya.

Putusan pengadilan yang diterbitkan beberapa hari setelah hukuman Musharraf diumumkan juga menyerukan jenazah mantan presiden itu dipajang di luar gedung parlemen jika ditemukan meninggal lebih awal dari waktu eksekusi.

Berita Terkait

“Dan jika [Musharraf] ditemukan mati, mayatnya diseret ke D-Chowk [di depan gedung parlemen Pakistan], Islamabad, Pakistan, dan digantung selama tiga hari,” Hakim Waqar Seth, salah satu dari tiga hakim yang memimpin atas kasus ini, tulis dalam putusannya.

Petisi, yang diajukan hari ini (27/12), mengutuk pengamatan Seth, menyoroti bahwa “masing-masing ketua Mahkamah Agung yang terhormat telah melewati semua batas moral agama, sipil, dan konstitusi, sementara tanpa ampun, tidak beragama, secara tidak sah, secara tidak realistis memberikan penghinaan yang melemahkan, memalukan, belum pernah terjadi sebelumnya dan menentang martabat seseorang”.

Pekan lalu, pemerintah mengumumkan akan mengajukan referensi terhadap Seth, yang juga kepala pengadilan Pengadilan Tinggi Peshawar, untuk pengamatannya.

Menteri Hukum dan Keadilan Federal Farogh Naseem menyebut vonis itu “belum pernah terjadi sebelumnya dan sangat tercela”.

Musharraf yang melarikan diri ke Uni Emirat Arab pada tahun 2016 dan tetap berada di pengasingan menolak untuk menghadiri sidang pengadilan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah