Berita Dunia Islam Terdepan

Perancis klaim 7 mujahid tewas dalam seranga drone pertamanya di Mali

161

Support Us

PARIS (Arrahmah.com) – Perancis telah melakukan serangan drone pertamanya, selama operasi di Mali, di mana setidaknya tujuh orang yang diklaimnya mujahid tewas.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (23/12/2019), komando militer Perancis mengkonfirmasi penyerangan terjadi pada hari Sabtu.

Presiden Prancis Emmanuel Macron sebelumnya mengumumkan bahwa pasukan Prancis telah “menetralisir” puluhan pejuang dalam operasi di wilayah tengah Mali di Mopti; secara total, setidaknya 40 tersangka pejuang tewas.

Ketika pasukan komando Perancis mencari zona tempur di hutan Ouagadou, 150 kilometer dari kota Mopti, “mereka diserang oleh sekelompok teroris dengan sepeda motor,” kata pernyataan militer itu.

Drone Reaper dan patroli Mirage 2000 Perancis melepaskan tembakan untuk mendukung pasukan darat, katanya.

“Ini adalah serangan operasional pertama oleh drone bersenjata,” kata pernyataan itu, membenarkan laporan sebelumnya yang diterbitkan di blog spesialis Le Mamouth.

Serangan itu terjadi dua hari setelah tentara Perancis mengumumkan telah selesai menguji pesawat tanpa awak yang diujicobakan untuk operasi bersenjata.

Berita Terkait

Ia memiliki tiga drone yang berbasis di dekat Niamey, ibukota Niger.

Operasi pada akhir pekan berada di daerah yang dikendalikan oleh Katiba Macina, sebuah kelompok bersenjata yang didirikan oleh pendeta Mopti Amadou Koufa.

Dua polisi Mali yang disandera dibebaskan, dan pasukan Perancis menyita sejumlah kendaraan bersenjata, sepeda motor dan persenjataan, “memberikan pukulan yang sangat berat” kepada para pejuang, menurut pernyataan Senin (23/12).

Airwars, sebuah organisasi yang memantau korban sipil dari aksi militer internasional, mengutuk serangan itu, dengan mengatakan Perancis telah bergabung dengan “kelompok mematikan yang terus berkembang termasuk AS (2001), Israel dan Inggris (2004), dan baru-baru ini Iran, Irak, Nigeria , Turki, Pakistan, UEA, Mesir dan Arab Saudi.”

Perancis sebelumnya mengatakan telah menewaskan 25 pejuang dalam dua operasi di Sahel bulan ini.

Bulan lalu, 13 tentara Perancis tewas dalam kecelakaan helikopter saat mereka memburu pejuang di utara Mali – kerugian satu hari terbesar bagi militer Perancis dalam hampir empat dekade.

Perancis memiliki 4.500 anggota pasukan yang telah memerangi kelompok-kelompok bersenjata di Sahel sejak 2013. Empat puluh satu tentara dilaporkan telah tewas. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah