Berita Dunia Islam Terdepan

OKI desak India pastikan hak dan keamanan Muslim

224

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengatakan pada Minggu (22/12/2019) bahwa pihaknya telah erat mengikuti masalah yang mempengaruhi umat Islam di India, dan menyatakan keprihatinan atas perkembangan terbaru tentang tindakan kewarganegaraan baru New Delhi dan vonis Masjid Babri yang melawan umat Islam.

Dalam sebuah pernyataan, dan di halaman Twitter resminya, Sekretariat Jenderal OKI menegaskan kembali pentingnya menegakkan prinsip-prinsip piagam PBB dan perjanjian internasional lainnya untuk menjamin minoritas tidak didiskriminasi.

“Setiap tindakan, yang bertentangan dengan prinsip dan kewajiban ini, dapat menyebabkan ketegangan lebih lanjut dan mungkin memiliki implikasi serius pada perdamaian dan keamanan di seluruh wilayah,” kata pernyataan OKI.

Berita Terkait

Selanjutnya, dalam sebuah posting Twitter, Sekretariat Jenderal OKI menegaskan kembali seruannya untuk “memastikan keselamatan minoritas Muslim dan perlindungan tempat-tempat suci Islam di India.”

Pemerintah India berada di bawah tekanan lokal dan internasional, menyusul dua minggu protes di mana sedikitnya 25 orang sejauh ini meninggal, dan 7.500 telah ditahan yang menunjukkan tindakan represif kewarganegaraan dan anti-Muslim pemerintah. India memiliki minoritas Muslim sebanyak 200 juta orang.

Undang-undang itu memberi anggota minoritas agama – Hindu, Sikh, Jain, Parsis, Kristen, dan Buddha dari tiga negara tetangga India yang mayoritas Muslim – jalan yang lebih mudah untuk memperoleh kewarganegaraan, tetapi tidak jika mereka Muslim.

Awal pekan ini, AS juga mendesak New Delhi untuk “melindungi hak-hak minoritas agamanya agar tetap sesuai dengan konstitusi dan nilai-nilai demokrasi India.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.