Berita Dunia Islam Terdepan

Tinggalkan dolar, Mahathir dukung usulan penggunaan mata uang terpadu khusus negara-negara Muslim

1.993

Support Us

KUALA LUMPUR (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad menyatakan sangat mendukung usulan untuk menggunakan sebuah criptocurrency ‘mata uang kripto’ terpadu bagi negara-negara Muslim.

Mahathir mengungkapkan, ia telah menyarankan gagasan tentang mata uang terpadu bagi negara Muslim sejak lama, namun tidak bisa diterapkan karena sanksi oleh negara kekuatan super.

“Kita tidak bisa selalu menggunakan dolar Amerika Serikat, karena penggunaannya akan membuat kita terlalu bergantung pada AS, yang dapat memaksakan sanksi terhadap kita dan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi kita,” kata Mahathir kepada wartawan usai Konferensi Tingkat Tinggi Kuala Lumpur, Jumat (21/12/2019), sebagaimana dilansir The Star.

“Ini adalah pertama kalinya kita mendengar gagasan ini (penggunaan kriptocurrency) yang berasal dari Iran dan Turki. Jika kita tidak memiliki dolar AS, kita dapat menggunakan mata uang kita sendiri atau kita dapat menciptakan mata uang bersama,” lanjutnya.

Mahathir tidak menyebutkan nama negara kekuatan super tersebut namun mengatakan bahwa idenya untuk memperkenalkan mata uang seperti itu telah beberapa kali digagalkan.

“Ini karena ketika kita menggunakan mata uang suatu negara itu akan memberi mereka kekuatan. Sebenarnya, jika kita melihat Amerika Serikat, mereka sudah bangkrut, karena mereka memiliki utang senilai triliun dolar dan belum membayarnya. Namun, kami masih berpikir bahwa mata uang mereka kuat,” ungkap Mahathir

Sebelumnya, Presiden Iran Hassan Rouhani mengusulkan agar negara-negara Muslim dapat bekerja sama lebih dekat dalam hal perbankan dan ekonomi, termasuk penggunaan mata uang kripto dengan mata uang tunggal.

Hassan juga telah mendiskusikan pandangan tersebut dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, khususnya tentang penggunaan mata uang nasional dan bukan dolar AS untuk perdagangan di antara negara-negara Islam.

“Dengan teknologi blockchain baru, kita akan dapat memperkenalkan cryptocurrency terpadu ke negara-negara Muslim dengan kerja sama bank sentral,” ujar Hassan.

“Di masa lalu, Mahathir ingin memperkenalkan dinar Islam. Dengan teknologi yang sedang berlangsung, kita dapat menyiapkan mata uang baru untuk dunia Muslim. Keuntungan cryptocurrency adalah dapat memotong fluktuasi birokrasi dan pasar,” kata Hassan dalam pidatonya.

Menurut Hassan, menggunakan cryptocurrency atau mata uang terpadu untuk perdagangan di antara negara-negara Muslim dapat memungkinkan negara-negara ini untuk kemerdekaan lebih lanjut dari ketergantungan yang berlebihan pada dolar AS.

(ameera/arrahmah.com)

 

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah