Berita Dunia Islam Terdepan

Berdalih langgar larangan perjalanan, Myanmar seret puluhan Muslim Rohingya ke meja hijau

103

Support Us

PATHEIN (Arrahmah.com) – Puluhan Muslim Rohingya termasuk anak-anak menangis di pengadilan Myanmar pada Jumat (20/12/2019) ketika mereka diseret paksa menghadapi tuduhan bepergian secara ilegal tanpa dokumen yang layak.

Mereka ditangkap pada 28 November di sebuah pantai di wilayah delta sungai Irrawaddy ketika melarikan diri dari Negara Bagian Rakhine Myanmar barat.

Kelompok yang terdiri dari 93 orang, termasuk 23 anak-anak, dibawa ke pengadilan di kota delta Pathein untuk mendengarkan kesaksian seorang petugas imigrasi yang menuduh mereka tidak memiliki dokumen yang diperlukan untuk bepergian.

Jika terbukti bersalah, mereka menghadapi hukuman dua tahun penjara.

“Mereka mengatakan mereka melarikan diri karena kondisinya sulit di sana,” kata pengacara pembela Thazin Myint Myat Win, merujuk pada Negara Rakhine tempat sebagian besar anggota komunitas Muslim Rohingya Myanmar tinggal.

Lebih dari 730.000 Rohingya melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh pada tahun 2017 untuk melarikan diri dari tindakan keras pimpinan militer yang menurut para penyelidik AS dilakukan dengan “niat genosidal” dan termasuk pembunuhan massal dan pemerkosaan.

Sekitar 600.000 Rohingya hidup dalam kondisi yang oleh PBB digambarkan menyedihkan di Negara Bagian Rakhine, tunduk pada pembatasan pergerakan yang menyentuh hampir setiap aspek kehidupan mereka termasuk perawatan kesehatan dan pendidikan.

Banyak yang mencoba melarikan diri, seringkali dengan kapal yang menuju Malaysia, Indonesia atau tempat lain di Asia Tenggara, terutama setelah akhir musim hujan di bulan November, ketika laut lebih tenang.

Gadis-gadis yang mengenakan jilbab dan anak laki-laki berwarna-warni berbaris di pengadilan untuk mendengarkan kesaksian sebelum orang dewasa dibawa masuk.

Mereka menangis ketika hakim berbicara kepada mereka melalui penerjemah.

“Anda tidak bisa membuat suara di pengadilan selama persidangan. Jika demikian, anda akan kehilangan hak-hak anda,” ancam hakim Khin Myat Myat Tun kepada mereka.

Salah satu terdakwa mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka belum memasuki negara secara ilegal. Hakim mengatakan kepadanya bahwa pengacara mereka akan mengatakan hal itu dan dia tidak perlu melakukannya sekarang.

Sidang berikutnya akan berlangsung pada 3 Januari.

Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa kelompok Rohingya telah ditangkap ketika berusaha melarikan diri dengan perahu.

Pada November, pengadilan Pathein menghukum 14 orang dua tahun penjara karena melakukan perjalanan ilegal. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan