Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Pakistan tambah hukuman 'gantung selama tiga hari' terhadap Musharraf

1.178

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pengadilan khusus Pakistan mengeluarkan perintah simbolis yang terdengar aneh untuk mantan penguasa militer Pervez Musharraf pada Kamis (19/12/2019), mengatakan jenazahnya harus diseret ke parlemen dan digantung selama tiga hari jika dia meninggal sebelum eksekusi.

Pengadilan menjatuhkan hukuman mati kepada Musharraf pada Selasa (17/12) setelah mendapati dirinya bersalah atas pengkhianatan tingkat tinggi karena menumbangkan konstitusi pada 2007.

Pengumuman Kamis ini datang setelah pemerintah mengatakan telah menemukan kesalahan dengan hukuman, tampaknya memihak antara militer dan peradilan, dan pengacara Musharraf mengatakan ia berencana untuk mengajukan banding.

Pengadilan mengarahkan para penegak hukum untuk menangkap Musharraf, yang saat ini menerima perawatan medis di Dubai, untuk memastikan hukuman mati dieksekusi.

Tetapi jika ia ditemukan meninggal sebelum eksekusi, “mayatnya (harus) diseret ke D-Chowk, Islamabad, Pakistan, dan digantung selama tiga hari”, katanya.

Chowk, atau bundaran, terletak tepat di luar parlemen.

Pakar hukum menyebut instruksi itu inkonstitusional, meskipun simbolis.

Hanya ada satu preseden – pengadilan menghukum seorang pembunuh berantai untuk digantung di tempat umum dan tubuhnya dipotong menjadi 100 bagian di depan keluarga para korban. Dan hukuman itu tidak pernah dilakukan.

Menteri Informasi Pakistan, Firdous Ashiq Awan, mengatakan pada Rabu (18/12) tim hukum pemerintah telah menemukan “celah dan kelemahan” dalam hukuman mati asli setelah pengacara memberi tahu Perdana Menteri Imran Khan tentang kasus ini.

Musharraf (76) yang diadili dan dijatuhi hukuman secara in absentia, mengatakan di Dubai tuduhan terhadapnya bermotivasi politik.

Pengacara Musharraf mengatakan mereka akan mengajukan banding terhadap hukuman ke Mahkamah Agung, yang tidak mungkin ditentang pemerintah sebagai pengadu dalam kasus pengkhianatan.

Putusan itu mengirim sinyalemen buruk terhadap militer, yang telah memerintah Pakistan selama sekitar setengah sejarah negara itu. Tentara menuduh pengadilan mengabaikan proses hukum dan membela patriotisme Musharraf. Militer mengatakan putusan itu telah menyebabkan “rasa sakit dan kesedihan” bagi pihaknya.

Ketegangan muncul setelah Mahkamah Agung memutuskan perpanjangan tiga tahun dalam pelayanan yang diberikan oleh pemerintah kepada panglima militer Jenderal Qamar Javed Bajwa.

Musharraf merebut kekuasaan dalam kudeta pada tahun 1999 dan kemudian memerintah sebagai presiden.

Pada November 2007, Musharraf menangguhkan konstitusi dan memberlakukan aturan darurat, yang memicu protes. Dia mengundurkan diri pada 2008 untuk menghindari ancaman pemakzulan.

Ketika Nawaz Sharif, yang digulingkan Musharraf pada tahun 1999, terpilih kembali sebagai perdana menteri pada tahun 2013, ia memulai pengadilan pengkhianatan terhadap Musharraf dan pada tahun 2014 ia didakwa dengan pengkhianatan tingkat tinggi.

“Kasus ini diambil hanya karena balas dendam pribadi oleh beberapa orang terhadap saya,” kata Musharraf dalam sebuah pernyataan video dari tempat tidur rumah sakitnya di Dubai.

Musharraf melakukan perjalanan ke Dubai setelah larangan perjalanannya dicabut pada tahun 2016 dan ia menolak untuk hadir di pengadilan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah