Pakistan vonis mati penguasa militer Musharraf

Pakistan's former President Pervez Musharraf speaks during a news conference in Dubai March 23, 2013. REUTERS/Mohammad Abu Omar
404

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pengadilan Pakistan menghukum mati mantan penguasa militer Pervez Musharraf pada Selasa (17/12/2019) dengan tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi dan menumbangkan konstitusi, kata pejabat pemerintah.

Musharraf, yang merebut kekuasaan dalam kudeta 1999 dan kemudian memerintah sebagai presiden, tidak berada di Pakistan dan tidak tersedia untuk mengomentari hukuman yang dijatuhkan oleh pengadilan anti-terorisme yang mendengarkan kasus pengkhianatan tingkat tinggi.

“Pervez Musharraf dinyatakan bersalah berdasarkan Pasal 6 karena melanggar konstitusi Pakistan,” kata pejabat hukum pemerintah Salman Nadeem.

Putusan penuh pengadilan tidak tersedia tetapi mengatakan dalam ringkasan bahwa pengadilan telah menganalisis keluhan, catatan, argumen, dan fakta dalam kasus tersebut dan telah mencapai keputusan mayoritas, dengan dua dari tiga hakim memberikan keputusan terhadap Musharraf.

Tuduhan tersebut bermula dari keadaan darurat pada 2007, ketika ia menghadapi pertentangan yang semakin besar terhadap pemerintahannya.

Di bawah keadaan darurat, semua kebebasan sipil, hak asasi manusia, dan proses demokrasi ditangguhkan, dari November 2007 hingga Februari 2008.

Dia mengundurkan diri kemudian pada 2008, setelah sebuah partai politik yang mendukungnya bernasib buruk dalam pemilihan umum, dan dia telah menghabiskan banyak waktu sejak itu di luar negeri.

Tahun-tahun terakhir pemerintahannya ditandai dengan perjuangan dengan peradilan yang pada mulanya adalah inisiatif dirinya sendiri agar tetap menjadi kepala tentara sambil menjabat sebagai presiden.

Bulan lalu, Musharraf mengeluarkan rekaman video dari tempat tidur rumah sakit di Dubai di mana dia mengatakan dia tidak diberi pemeriksaan yang adil dalam kasus yang diajukan oleh pemerintah pada tahun 2013.

“Saya melayani bangsa dan membuat keputusan untuk perbaikan negara,” kata Musharraf dalam klip video.

Pakar hukum di Islamabad mengatakan Musharraf dapat menantang perintah di Pengadilan Tinggi.

Musharraf memihak Amerika Serikat dalam “perang melawan teror” yang diluncurkan setelah serangan 11 September 2001.

Keputusannya dikritik oleh partai-partai Islam dan memicu kekerasan selama bertahun-tahun di Pakistan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.