Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Modi tutup telinga soal kritik CAB, bentrokan terus berlanjut di New Delhi

540

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Bentrokan meletus di New Delhi pada Selasa (17/12/2019) antara ribuan pemrotes dan polisi, kekerasan terbaru dalam sepekan perlawanan masyarakat terhadap undang-undang baru yang dianggap anti-Muslim.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan undang-undang baru itu akan menyelamatkan minoritas agama seperti Hindu dan Kristen dari penganiayaan di negara tetangganya, Bangladesh, Pakistan, dan Afghanistan yang mayoritas penduduknya Muslim dengan menawarkan mereka jalan menuju kewarganegaraan India.

Tetapi hukum itu tidak berlaku untuk Muslim, yang menurut para kritikus melemahkan sekularisme yang telah terbangun di India.

Polisi menembakkan gas air mata di bagian Seelampur Baru dari ibukota untuk mendorong kembali pengunjuk rasa yang berkerumun ke barikade dan melemparkan batu. Paling tidak dua polisi terluka, kata seorang saksi mata Reuters.

“Protes itu dimulai sebagai protes damai terhadap RUU kewarganegaraan … tapi tidak terkendali,” kata warga Azib Aman.

Akibat undang-undang kewarganegaraan ini, muncul pertanyaan yang berkembang tentang sikap pemerintah pimpinan oleh partai nasionalis Hindu, Bharatiya Janata (BJP) terhadap 172 juta Muslim India, atau 14 persen dari populasi.

Undang-undang kewarganegaraan mengikuti pencabutan status khusus wilayah Kashmir yang mayoritas penduduknya Muslim, dan putusan pengadilan yang membuka jalan bagi pembangunan kuil Hindu di lokasi masjid yang dihancurkan oleh para fanatik Hindu.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan tindakan India di Kashmir dan hukum kewarganegaraan dapat mengusir Muslim dari India dan menciptakan krisis pengungsi.

“Kami khawatir tidak hanya akan ada krisis pengungsi, kami juga khawatir hal itu dapat menyebabkan konflik antara dua negara bersenjata nuklir,” kata Khan kepada Forum Global Pengungsi di Jenewa.

Kemarahan dengan pemerintah India dipicu minggu ini oleh tuduhan kebrutalan polisi di universitas Jamia Millia Islamia di Delhi pada Minggu (15/12), ketika para petugas memasuki kampus dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan protes.

Sedikitnya 100 orang terluka dalam penumpasan yang mendapat kecaman dari kelompok-kelompok HAM.

Modi mengatakan pada rapat umum untuk pemilihan negara bagian pada Selasa (17/12) bahwa lawan-lawan politiknya berusaha menyesatkan para mahasiswa dan lainnya untuk menyulut protes.

“Ini politik gerilya, mereka harus berhenti melakukannya.”

Protes yang paling keras terjadi pada awalnya di negara bagian Assam di timur laut, tempat gerombolan massa membakar gedung dan stasiun kereta api, marah karena undang-undang itu akan membantu ribuan imigran dari Bangladesh menjadi warga negara.

Kemudian, kerusuhan menyebar ke New Delhi dan kota-kota besar lainnya, didorong oleh kekhawatiran bahwa Modi memajukan agenda Hindu pertama dan bahwa Muslim India berada dalam risiko.

Stasiun kereta metro dekat protes Delhi ditutup untuk mencegah lebih banyak orang datang. Polisi anti huru-hara dikerahkan dan berusaha mendorong kerumunan dari jalan utama ke jalan-jalan kecil dan gang-gang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah