Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Pakistan: 8 juta orang terpenjara di Kashmir

205

RIYADH (Arrahmah.com) – Empat bulan setelah Delhi melepaskan otonomi dari Kashmir yang dikelola India, wilayah itu lumpuh secara politik dan ekonomi, dengan saluran komunikasi ditutup dan terisolasi dari pengamat independen.

Ini, menurut Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi, merupakan sebuah situasi “putus asa” yang tidak dapat diperbaiki sampai orang-orang “diizinkan untuk berbicara sendiri”.

Dalam wawancara eksklusif dengan Arab News selama kunjungan resminya ke Riyadh pada Rabu (11/12/2019), Qureshi mengatakan: “Tidak pernah ada orang yang melihat jam malam yang berkepanjangan – siang dan malam.”

“Kebijakan ini telah melumpuhkan seluruh negara bagian Jammu dan Kashmir. Delapan juta orang berada di penjara terbuka. Hak-hak dasar mereka telah ditolak. Kebebasan beragama mereka telah dibatasi. Orang tidak bisa pergi ke masjid untuk sekedar menunaikan shalat pada hari Jumat. Gadis-gadis muda dianiaya. Anak laki-laki ditangkap dan disiksa untuk menanamkan rasa takut di kalangan masyarakat.”

Qureshi juga mengklaim bahwa begitu banyak orang telah ditahan sehingga penjara-penjara Kashmir sekarang penuh, dan para tahanan sekarang diterbangkan ke daerah lain.

Dia menambahkan bahwa, selain membahayakan hak asasi manusia dan kebebasan sipil, pembatasan itu juga membahayakan ekonomi negara.

“Perekonomian Jammu dan Kashmir benar-benar lumpuh,” katanya. “Dalam tiga bulan terakhir, mereka telah menderita kerugian lebih dari satu miliar dolar, menurut perkiraan India, karena penurunan aktivitas wisata. Situasinya jadi semakin mengerikan.”

India mencabut status khusus yang diberikan berdasarkan Pasal 370 konstitusi India untuk Jammu dan Kashmir pada 5 Agustus. Langkah itu diikuti oleh aneksasi Kashmir, dengan puluhan ribu pasukan India dikerahkan, jaringan komunikasi ditutup, dan negara bagian tokoh masyarakat ditahan. Pada 31 Oktober, Kashmir secara resmi ditempatkan di bawah kendali federal langsung dan dipecah menjadi dua wilayah federal – Jammu dan Kashmir, dan Ladakh – mengakhiri aturan semi-otonom yang disetujui oleh PBB pada tahun 1948.

Sementara pengambilalihan Kashmir telah dilihat oleh banyak orang sebagai tindakan penindasan terhadap komunitas Muslim India, Qureshi mengatakan semua kelompok di wilayah ini menderita, baik Muslim, Hindu atau Buddha.

“Jelas, lembah berada di bawah tekanan karena populasi Muslim yang dominan, tetapi bahkan di Ladakh, Jammu, dan Kargil, situasinya tidak baik,” katanya. “Pandit Hindu (Kashmir) berpikir bahwa tindakan yang diambil oleh India pada 5 Agustus telah mengurangi status mereka dari negara otonom menjadi wilayah persatuan. Orang-orang di Ladakh (yang kebanyakan beragama Buddha) merasa bahwa mereka telah kehilangan perwakilan. Setiap bagian masyarakat tidak bahagia. Orang-orang Kashmir tidak pernah teralienasi seperti sekarang ini.”

Menurut Qureshi, India merasa bahwa penggunaan kekuatannya yang berkepanjangan pada akhirnya akan menghancurkan orang-orang Kashmir. Tetapi dalam pandangannya, langkah ini adalah kesalahan perhitungan.

“Orang-orang Kashmir telah bertarung dalam situasi sulit di masa lalu. Lihatlah perjuangan tahun 1990-an – di bawah rintangan yang berat, mereka menjaga gerakan itu tetap hidup, gerakan (untuk) menentukan nasib sendiri, yang dijanjikan kepada mereka oleh India melalui resolusi Dewan Keamanan.”

Dia mengatakan India harus menghormati komitmen itu dan memberi warga Kashmir hak untuk memilih. “Biarkan mereka bicara. Biarkan mereka memutuskan sendiri, dan apa pun yang mereka putuskan akan diterima Pakistan,” kata Qureshi.

Ia mengamati bahwa masyarakat internasional, meskipun mengakui bahwa hak asasi manusia telah dilanggar di Kashmir, “memiliki alasan strategis dan untuk pertimbangan komersial” tidak vokal tentang masalah sebagaimana mestinya.

Dia menambahkan bahwa banyak yang kecewa dengan reaksi dari negara-negara mayoritas Muslim.

“Kashmir – dan Pakistan – merasa bahwa reaksi secara umum, khususnya respons dunia Muslim, agak diredam,” kata Quershi. “Kami berterima kasih kepada semua negara Muslim yang bersimpati pada sudut pandang Kashmir, tetapi (itu) tidak cukup.”

Situasi di Kashmir membutuhkan respons yang lebih kuat, katanya. Ia menyarankan bahwa pertemuan dewan menteri luar negeri dari Organisasi Kerjasama Islam (OKI) harus terjadi “untuk memberikan pesan kepada orang-orang Kashmir bahwa kami berdiri bersama anda, dan kamu tidak sendirian.”

Tekanan perlu diberikan pada India untuk mencabut jam malam, dan untuk memulihkan komunikasi dan hak-hak fundamental, katanya, seraya menambahkan bahwa wartawan internasional harus diizinkan masuk ke kawasan itu, bersama dengan Kelompok Pengamat Militer Perserikatan Bangsa-Bangsa di India, untuk menilai situasi.

“Persyaratan mendesak adalah mengangkat jam malam. Persyaratan segera adalah mengembalikan hak-hak dasar. Persyaratan mendesak adalah memungkinkan anak-anak pergi ke sekolah. Syarat segera adalah jika anda sakit, anda bisa pergi ke rumah sakit, atau jika ada keadaan darurat di malam hari, anda bisa mendapatkan ambulan,” kata Qureshi. “Saat ini, semua itu adalah mimpi.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah