'Israel' akan adakan pemilu yang ketiga dalam waktu kurang dari setahun

Seorang pria memberikan suaranya selama pemilihan umum "Israel" di Tel Aviv pada 9 April 2019 [Faiz Abu Rmeleh / Anadolu Agency]
123

TEL AVIV (Arrahmah.com) – “Israel” akan mengadakan pemilihan pada tanggal 2 Maret, yang ketiga dalam waktu kurang dari satu tahun, parlemen memutuskan pada Kamis (12/12/2019) setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan saingan utamanya gagal untuk memasukkan dua surat suara sebelumnya ke dalam pemerintahan koalisi baru, Reuters melaporkan.

Dengan suara 94 mendukung tidak ada yang menentang, anggota parlemen menyetujui pembubaran parlemen dan menetapkan tanggal pemilihan baru. Itu terjadi beberapa jam setelah tenggat waktu terakhir berlalu untuk membentuk pemerintahan setelah pemilihan terakhir pada bulan September.

Dalam pemungutan suara itu, dan dalam pemungutan suara sebelumnya di bulan April, partai Likud konservatif Netanyahu menemui jalan buntu dengan mantan Jenderal Benny Gantz Biru dan Putih. Tidak ada yang berhasil mengumpulkan cukup dukungan di Knesset 120 kursi untuk koalisi yang stabil.

Pemilihan berikutnya akan diadakan dalam bayang-bayang dakwaan korupsi yang dijatuhkan terhadap Netanyahu bulan lalu.

Menolak kesalahan apa pun, Netanyahu, 70, telah menuduh pihak berwenang mencoba “kudeta” yang bertujuan menggulingkan pemimpin empat masa yang populer tersebut. Para kritikus menuduh bahwa Netanyahu sedang mencoba untuk melemahkan aturan hukum dan menetapkan tema kampanye pemilihan yang menggambarkan dirinya sebagai korban dari konspirasi “negara dalam”.

Sebagai perdana menteri, Netanyahu tidak memiliki kewajiban hukum untuk mengundurkan diri sebagai akibat dari dakwaan, dan sementara di kantor dia dapat meminta legislatif untuk memberinya kekebalan dari penuntutan.

Sebagai perdana menteri sementara, Netanyahu akan tetap berada di pos itu sampai pemerintah baru terbentuk – sebuah proses yang dapat berlangsung berbulan-bulan setelah pemilihan Maret jika apa yang kelihatannya merupakan putaran baru pembangunan koalisi yang diperhitungkan dipertimbangkan.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.