Nasionalis Hindu desak parlemen ACC RUU anti-Muslim

Citizens take part in a torchlight procession to protest against the government’s Citizenship Amendment Bill, in Guwahati on December 7. Photo: AFP / Biju Boro
490

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Nasionalis Hindu yang berkuasa di India mendesak persetujuan akhir parlemen pada Rabu (11/12/2019) untuk RUU yang dinilai para kritikus merusak konstitusi sekuler negara itu dengan memberikan kewarganegaraan kepada minoritas non-Muslim dari tiga negara tetangga.

Menteri Dalam Negeri Amit Shah mengajukan RUU Kewarganegaraan (Amandemen) di majelis tinggi (Rajya Sabha) parlemen India, sehari setelah majelis rendah (Lok Sabha) memberikan persetujuannya.

Partai-partai oposisi, kelompok minoritas, akademisi, dan salah satu panel federal AS telah menentang RUU tersebut, yang untuk pertama kalinya memberikan rute hukum kewarganegaraan India berdasarkan agama, menyebutnya diskriminatif terhadap Muslim.

Undang-undang yang diusulkan berupaya memberikan kewarganegaraan kepada umat Buddha, Kristen, Hindu, Jain, Parsis, dan Sikh, yang melarikan diri dari Afghanistan, Bangladesh, dan Pakistan sebelum 2015.

Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional mengatakan pada Senin (8/12) bahwa Washington harus mempertimbangkan sanksi terhadap Shah, rekan dekat Perdana Menteri Narendra Modi, jika India mengadopsi undang-undang tersebut.

Memperkenalkan RUU di majelis tinggi, Shah membela langkahnya dengan mengatakan undang-undang baru tersebut hanya berusaha untuk membantu minoritas teraniaya di negara-negara mayoritas Muslim yang berdekatan dengan India.

“Bagi Muslim India, tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tidak ada yang perlu diperdebatkan. Mereka adalah warga negara, dan akan tetap menjadi warga negara,” kata Shah.

“Saya merasa bahwa langkah ini akan menandai berakhirnya konstitusi India sebagai demokrasi sekuler karena itu membedakan antara warga negara berdasarkan identitas keagamaan mereka,” kata salah seorang aktivis Harsh Mander kepada Al Jazeera.

“Inti dari gagasan India dan konstitusi dan perjuangan kebebasannya adalah gagasan bahwa negara ini akan menjadi milik siapapun dari agama manapun.”

Berbeda dengan majelis rendah, di mana Partai Bharatiya Janata (BJP) Modi memiliki mayoritas yang jelas, partai yang berkuasa kemungkinan akan merasa lebih sulit untuk mendorong RUU melalui majelis tinggi, karena tidak jelas apakah ia dapat mengumpulkan cukup dukungan dari partai-partai regional.

“Kami menentang RUU itu karena bertentangan dengan semangat konstitusi India,” kata Prem Chand Gupta, Anggota Parlemen dari partai Rashtriya Janata Dal (Partai Rakyat Nasional) kepada Al Jazeera.

“Jika RUU disahkan di Rajya Sabh hari ini, akan ada diskusi di tingkat partai untuk strategi masa depan,” tambahnya.

Gupta mengatakan bahwa dia tidak dapat berbicara tentang pihak lain yang telah mendukung RUU tersebut.

Protes terhadap tindakan itu telah meluas di berbagai bagian India, termasuk negara timur laut yang beragam secara etnis, di mana orang takut bahwa migran Hindu yang tidak berdokumen dari negara tetangga Bangladesh dapat diberikan kewarganegaraan.

Di negara bagian Assam, ribuan orang melakukan protes semalam di beberapa kota dan kota kecil, beberapa bergabung dengan prosesi membawa obor menyala. Polisi mengatakan mereka menggunakan gas air mata untuk memukul mundur para pengunjuk rasa di setidaknya dua kota.

Beberapa politisi Muslim oposisi berpendapat bahwa RUU itu ditujukan terhadap masyarakat, mengkritik pemerintah Modi karena berusaha membuat mereka “tanpa kewarganegaraan”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.