Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Qatar hadirkan perdana menterinya ke KTT Teluk

123

DOHA (Arrahmah.com) – Qatar mengirim perdana menterinya ke KTT Dewan Kerjasama Teluk (GCC) di Arab Saudi pada Selasa (10/12/2019), tingkat perwakilan tertinggi pada pertemuan tahunan dalam dua tahun dan sinyalemen paling konkret dari kemungkinan pencairan dalam sengketa regional.

Kehadiran Sheikh Abdullah bin Nasser Al Thani mengikuti intensifikasi upaya untuk menyelesaikan pertikaian di antara para sekutu AS yang telah melihat Riyadh dan para mitranya memberlakukan boikot politik dan ekonomi terhadap Qatar sejak Juni 2017 atas tuduhan dukungan Doha pada terorisme.

Qatar membantah tuduhan itu dan menuduh Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir yang bukan anggota GCC berusaha membatasi kedaulatannya.

Kuwait dan Amerika Serikat telah berusaha menengahi keretakan yang menghancurkan aliansi GCC dan merusak upaya Washington untuk membentuk front persatuan melawan Iran, yang terkunci dalam perjuangan untuk supremasi regional dengan Arab Saudi.

Seorang pejabat senior regional menuturkan kepada Reuters bahwa Kuwait baru-baru ini bekerja keras sulit untuk menghasilkan rekonsiliasi dengan dukungan oleh Amerika Serikat.

Upaya untuk mengakhiri pertikaian, termasuk pembicaraan antara menteri luar negeri Qatar dan pejabat Saudi pada Oktober, tampaknya meningkat setelah serangan pada bulan September terhadap pabrik minyak Saudi yang pada awalnya mengurangi separuh produksi kerajaan dan meningkatkan ketegangan regional.

Riyadh dan Washington menyalahkan Iran atas serangan itu dan juga serangan sebelumnya tahun ini pada tanker di perairan Teluk. Teheran membantah terlibat.

Dua pakar urusan Saudi mengatakan Riyadh telah melunakkan posisinya pada daftar 13 tuntutan untuk mengangkat embargo, termasuk bahwa Doha memutuskan hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, menutup statsiun TV Al Jazeera, menutup sebuah pangkalan militer Turki, dan mengurangi hubungan dengan Iran, teman Qatar berbagi ladang gas raksasa.

Tetapi sedikit yang diketahui tentang kondisi negosiasi saat ini, dan UEA dan Mesir mungkin masih menolak untuk menyerah.

“Tanggung jawab terletak pada salah satu yang menyebabkan krisis, untuk mempertimbangkan kembali kebijakan yang salah yang menyebabkan isolasi,” kata pejabat senior Emirat Anwar Gargash tweeted pada Senin (9/12).

Seorang diplomat Barat mengatakan pertemuan puncak itu bisa menjadi langkah maju dalam menyelesaikan perselisihan tetapi tidak mungkin untuk segera mengakhiri perselisihan itu.

Perdana menteri Qatar terakhir kali mengunjungi Arab Saudi pada Mei untuk menghadiri KTT darurat guna membahas keamanan regional menyusul serangan terhadap tanker di perairan Teluk. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah