Berita Dunia Islam Terdepan

Partai Islam terbesar di Aljazair tolak semua kandidat presiden

544

Support Us

ALJIR (Arrahmah.com) – Gerakan Masyarakat untuk Perdamaian Aljazair (partai Islam terbesar di negara itu) mengumumkan bahwa mereka tidak akan mendukung salah satu kandidat untuk pemilihan presiden yang dijadwalkan Kamis depan.

“Kantor nasional (eksekutif) menegaskan bahwa gerakan itu tidak merekomendasikan atau memilih salah satu dari lima kandidat untuk pemilihan presiden,” kata pernyataan itu.

Dewan Syura, badan kepemimpinan tertinggi gerakan, telah menolak, pada sebuah pertemuan pada akhir September, pencalonan presiden gerakan, Abderrazak Makri, atau salah satu pemimpin untuk pemilihan presiden.

Gerakan Islam paling signifikan di Aljazair telah mengkonfirmasi dalam pernyataan sebelumnya bahwa mereka mendukung opsi pemilihan “tetapi tidak dalam situasi saat ini di mana tidak ada konsensus.”

Lima kandidat bersaing dalam pemilihan, yang akan diselenggarakan pada 12 Desember, termasuk Azzedine Mihoubi, yang diangkat pada Juli sebagai Penjabat Sekretaris Jenderal Partai Reli Nasional Demokrat, menggantikan mantan Perdana Menteri Ahmed Ouyahia, yang dipenjara atas tuduhan korupsi.

Kandidat lainnya adalah dua mantan Perdana Menteri, Ali Benflis, Sekretaris Jenderal partai Tala’a Al-Hurriyat, dan Abdelmadjid Tebboune (independen), selain Abdelaziz Belaïd, Kepala El Moustakbal (Future) Front, dan Abdelkader Bengrina, kepala Gerakan Nasional El Bina (partai Islam).

Pemilihan berlangsung di tengah perpecahan di antara masyarakat Aljazair. Pendukung menganggap penting untuk mengatasi krisis yang sedang berlangsung sejak pecahnya gerakan rakyat pada 22 Februari.

Sebaliknya, para penentang menganggap bahwa pemilu perlu ditunda, dan menuntut kepergian sisa-sisa simbol rezim Abdelaziz Bouteflika, memperingatkan bahwa jajak pendapat akan menjadi cara bagi pemerintah untuk memperbarui strukturnya.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan