Kabinet Hindu India kirim RUU kewarganegaraan anti-Muslim ke parlemen

India’s Prime Minister Narendra Modi and his internal minister, Amit Shah. GOOGLE
573

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Kabinet India menyetujui sebuah RUU pada Rabu (4/12/2019) untuk memberikan kewarganegaraan kepada minoritas agama yang dianiaya di negara-negara Muslim tetangga, pertama kalinya negara tersebut berusaha untuk memberikan kewarganegaraan berdasarkan agama.

Bulan lalu, Amit Shah, menteri dalam negeri India, mengatakan kepada parlemen bahwa minoritas non-Muslim – Hindu, Buddha, Jain, Kristen, Sikh, dan Parsis – yang melarikan diri dari Bangladesh, Pakistan, dan Afghanistan akan diberi kewarganegaraan India berdasarkan usulan hukum tersebut.

RUU Amendemen Kewarganegaraan (CAB) pertama kali diperkenalkan pada tahun 2016 oleh pemerintah nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi tetapi ditarik setelah mitra aliansi menarik dukungan dan protes berkobar di wilayah timur laut India yang terpencil dan beragam etnis.

Memberikan kewarganegaraan India kepada “Hindu, Jain, Budha, dan Sikh yang lolos dari penganiayaan” adalah bagian dari manifesto Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di Modi menjelang pemilihan umum pada Mei 2019 yang disapu pemimpin nasionalis itu.

Para kritikus menyebut undang-undang yang diusulkan itu anti-Muslim, dan beberapa partai oposisi juga menolak, dengan alasan kewarganegaraan tidak dapat diberikan atas dasar agama.

Pengesahan RUU tersebut, yang dapat diperkenalkan di parlemen minggu ini, juga akan menjadi ujian bagi BJP, karena ia menikmati mayoritas di majelis rendah tetapi kekurangan jumlah di majelis tinggi India. Setiap RUU perlu diratifikasi oleh kedua majelis parlemen India untuk menjadi undang-undang.

Di Assam, negara bagian timur laut yang menjadi pusat protes, beberapa kelompok mahasiswa mengatakan mereka masih menentang undang-undang itu, khawatir puluhan ribu migran Hindu dari negara tetangga Bangladesh akan mendapatkan kewarganegaraan.

“Kami tidak mendukung CAB dan akan meluncurkan agitasi massa yang kuat di Assam dan Timur Laut,” kata Penasihat Serikat Semua Siswa Assam Samujjal Bhattacharya kepada Reuters.

Menteri Keuangan Assam dan pemimpin senior BJP Himanta Biswa Sarma mengatakan bahwa akan ada amandemen dalam RUU tersebut untuk membantu meredakan kekhawatiran regional. “Tapi karena CAB untuk seluruh India, tidak mungkin ada tagihan terpisah untuk Timur Laut,” katanya.

Namun dia tidak memberikan detail. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.