Iran siap nego soal nuklir asal AS cabut sanksi

Iranian President Hassan Rouhani has long demanded the lifting of US sanctions for Iran’s return to talks. (Reuters)
112

TEHERAN (Arrahmah.com) – Presiden Iran, Hassan Rouhani, mengatakan pada Rabu (4/12/2019) bahwa Iran masih siap untuk perundingan nuklir dengan syarat Amerika Serikat mencabut sanksi yang dinilainya “melanggar hukum”.

“Jika mereka siap untuk mengesampingkan sanksi, kami siap untuk berbicara dan bernegosiasi, bahkan pada tingkat pemimpin 5 + 1 negara,” kata Rouhani dalam sambutan yang disiarkan langsung di televisi pemerintah.

Rouhani telah lama menuntut pencabutan sanksi AS atas kembalinya Iran ke perundingan di bawah naungan apa yang disebut P5 +1 yang mencapai kesepakatan nuklir 2015 – lima anggota tetap tetap yang memiliki hak veto untuk Dewan Keamanan PBB plus Jerman.

“Kami di bawah sanksi. Situasi ini … adalah (karena) hasutan oleh Zionis dan reaksioner di kawasan itu,” katanya, merujuk pada “Israel” dan Arab Saudi.

“Situasi ini … adalah tindakan kejam Gedung Putih. Kami tidak punya pilihan selain melawan dan bertahan melawan mereka yang tidak mendapat sanksi.”

“Pada saat yang sama, kami belum menutup jendela untuk negosiasi,” lanjut Rouhani.

“Saya memberi tahu bangsa Iran bahwa setiap saat Amerika siap untuk mengangkat dan mengesampingkan sanksi teroris yang salah, kejam, melanggar hukum, segera para pemimpin 5 + 1 dapat bertemu dan kami tidak memiliki masalah.”

Kesepakatan penting 2015 memberi Iran bantuan dari sanksi ekonomi dengan imbalan pembatasan pada program nuklirnya.

Negara itu menghadapi masalah bertubi-tubi sejak Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik diri darinya pada Mei tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran.

Dikenal secara resmi sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), disepakati antara Inggris, Cina, Prancis, Rusia dan Amerika Serikat, plus Jerman.

Dua belas bulan setelah penarikan AS, Iran mulai mengurangi komitmennya pada kesepakatan itu dengan harapan akan memenangkan konsesi dari mereka yang masih menjadi pihak dalam perjanjian itu.

Langkah terakhirnya datang bulan lalu, ketika para insinyur mulai memasukkan gas uranium heksaflorida ke sentrifugal pengayaan mothball di pabrik bawah tanah Fordow di selatan Teheran. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.